Superskor

Liga Italia

Butuh Satu Dekade Bagi AC Milan Rasakan Kembali Capolista Liga Italia, Ada Satu Sisi Uniknya

Butuh satu dekade bagi AC Milan menajdi Capolista Liga Italia, sisi uniknya seret nama Zlatan Ibrahimovic.

Penulis: Drajat Sugiri
Editor: Dwi Setiawan
zoom-in Butuh Satu Dekade Bagi AC Milan Rasakan Kembali Capolista Liga Italia, Ada Satu Sisi Uniknya
Andreas SOLARO / AFP
Penyerang Spanyol Ac Milan Samu Castillejo (kanan) merayakan bersama rekan setimnya selama pertandingan sepak bola Serie A Italia Sampdoria vs AC Milan di stadion Luigi Ferraris di Genoa pada 6 Desember 2020. Andreas SOLARO / AFP 

TRIBUNNEWS.COM - Butuh satu dekade bagi AC Milan untuk kembali merasakan manisnya gelar Capolista dalam menutup akhir tahun.

Klub elite Liga Italia, AC Milan terakhir kali merasakan bagaimana menjadi Capolista ialah 10 tahun yang lalu.

Tepatnya Rossoneri berhasil meyabet gelar Capolista pada penghujung tahun 2010. Di mana persaingan ketat berlangsung dengan Napoli.

Baca juga: Kesenjangan Konsistensi Duo Milan dengan Juventus, Si Nyonya Tua Kian Redup, Tapi Ronaldo Gacor

Baca juga: Lini Pertahanan AC Milan Rapuh, Rekan Senegara Franck Kessie Berusia 19 Tahun jadi Solusi

Uniknya, terdapat sisi yang menarik pada AC Milan dalam meraih Capolista musim 2010 dengan 2020.

Sebagaimana yang diketahui, Rossoneri sukses menutup musim 2020 dengan menyabet Capolista alias pemuncak klasemen sementara Liga Italia.

Kepastian tersebut diperoleh setelah AC Milan sukses menjungkalkan perlawanan Lazio di Giornata 14 Liga Italia.

Laga AC Milan vs Lazio yang terhampar di Stadion San Siro berkesudahan 3-2, Kamis (24/12/2020).

Tambahan poin penuh membuat tim besutan Stefano Pioli mengemas 34 laga, berjarak satu poin dengan Inter Milan yang duduk di ruutan kedua.

Dilansir dari laman Tuttomercato, butuh satu dekade bagi AC Milan merasakan kembali manisnya menjadi Capolista.

Pemain depan AC Milan asal Swedia Zlatan Ibrahimovic melompat dan mengontrol bola saat pertandingan sepak bola Serie A Italia antara Udinese melawan AC Milan di Stadion Friuli, alias
Pemain depan AC Milan asal Swedia Zlatan Ibrahimovic melompat dan mengontrol bola saat pertandingan sepak bola Serie A Italia antara Udinese melawan AC Milan di Stadion Friuli, alias "Dacia Arena" di Udine pada 1 November 2020. (Andreas SOLARO / AFP)

Musim 2010/2011 juga menjadi tahun kompetisi yang manis bagi Rossoneri.

Bagaimana tidak, di musm tersebut setelah merasakan manisnya Capolista AC Milan mengakhiri gelaran Liga Italia sebagai kampiun.

Rossoneri bersama Allegri sebagai pelatih mampu mengakhiri kejuaraan dengan koleksi 82 poin.

Yang kemudian di urutan kedua menjadi kepemilikan Inter Milan lewat selisih enam poin.

Namun siapa sangka, uniknya catatan dua kali AC Milan meraih capolista di tahun 2010 dan 2020 memiliki satu kesamaan.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
1
Napoli
20
17
2
1
48
12
33
53
2
Inter Milan
20
13
1
6
40
22
14
40
3
Lazio
20
11
5
4
36
11
20
38
4
Atalanta
20
11
5
4
39
15
16
38
5
AC Milan
20
11
5
4
37
15
8
38
© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas