Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Superskor
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Kesalahan Bruno Fernandes Kandaskan Harapan Manchester United untuk Juara di Final Liga Eropa

Bruno Fernandes melakukan kesalahan dalam laga Manchester United vs Villarreal di final Liga Eropa dan juga David de Gea

Kesalahan Bruno Fernandes Kandaskan Harapan Manchester United untuk Juara di Final Liga Eropa
KACPER PEMPEL / POOL / AFP
Gelandang Portugal Manchester United Bruno Fernandes (kanan ke-2) dihibur oleh gelandang Prancis Manchester United Paul Pogba (dari kanan ke-3) setelah kekalahan mereka selama pertandingan sepak bola final Liga Eropa UEFA antara Villarreal CF dan Manchester United di Stadion Gdansk di Gdansk pada 26 Mei, 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Manchester United harus merelakan Villarreal sebagai juara final Liga Eropa, Kamis (27/5/2021).

Manchester United mesti mengakui keunggulan Villarreal di babak adu penalti dalam final Liga Eropa.

Bermain imbang 1-1 di waktu normal, The Red Devil menyerah 11-10 di adu tos-tosan, setelah David de Gea sebagai eksekutor terakhir gagal menjalankannya tugasnya.

Namun, skenario akan berbeda jika Bruno Fernandes selaku kapten Manchester United, mengubah keputusannya saat adu tos koin jelang adu penalti.

Baca juga: PREDIKSI Final Liga Champions, Owen Jagokan Manchester City & Sneijder Dukung Chelsea jadi Juara

Baca juga: Bukti Betapa Buruknya Man United Soal Adu Penalti, Cuma Bisa Menang Lawan Tim Kelas Teri

Dalam adu penalti antara Manchester United dan Villareal, kapten kedua tim akan beradu tos koin untuk menentukan eksekutor pertama.

Bruno Fernandes sejatinya memenangi tos koin tersebut, namun alih-alih meminta menjadi eksekutor pertama, Bruno memilih menyerahkan eksekutor pertama kepada Villarreal.

Ini adalah kesalahan yang mengubah jalannya pertandingan bagi Manchester United.

Nampak sederhana, namun dalam adu penalti, menjadi penendang pertama adalah kunci.

Membahas statistik tendangan penalti tidak akan lepas dari sang Professor Penalti, Ignacio Palacios-Huerta.

Pria asli Basque yang menjadi dosen di London School of Economics ini sudah mempelajari tendangan penalti secara intens sejak 2003.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas