Superskor

Liga Inggris

Peran Matteo Kovacic di Chelsea, Geser Kante, Andalan Thomas Tuchel dan Duet dengan Jorginho

Matteo Kovacic yang jadi raja di lini tengah Chelsea, adaptasi cepat taktik Thomas Tuchel

Penulis: Gigih
Peran Matteo Kovacic di Chelsea, Geser Kante, Andalan Thomas Tuchel dan Duet dengan Jorginho
BEN STANSALL / AFP
Gelandang Inggris Manchester City Phil Foden (tengah) bersaing dengan gelandang Chelsea asal Kroasia Mateo Kovacic (kanan) dan bek Chelsea asal Denmark Andreas Christensen selama pertandingan sepak bola Liga Premier Inggris antara Chelsea dan Manchester City di Stamford Bridge di London pada 25 September 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Chelsea sempat was-was, salah satu pemain terbaik mereka, N'Golo Kante, terancam absen cukup lama karena cidera dan COVID-19 yang menjangkitnya.

Pun dengan Thomas Tuchel yang berharap-harap cemas, hingga akhirnya mendatangkan Saul Niguez sebagai opsi untuk menutupi hilangnya Kante.

Tetapi, bukan Saul yang menjadi pilihan utama, namun pemain berusia 27 tahun, Mateo Kovacic.

Duetnya sangat sentral di lini tengah Chelsea bersama dengan Jorginho, menjadi double pivot dalam skema Tuchel.

Ia juga nyaris tidak tergantikan dan sealu turun menjadi starter untuk The Blues di semua laga.

Sejauh ini, Kovacic bahkan sudah mengumpulan satu gol dan tiga asis untuk Chelsea di Liga Inggris.

Gelandang Chelsea asal Kroasia Mateo Kovacic (kanan) memainkan bola selama pertandingan sepak bola Piala Super UEFA antara Chelsea dan Villarreal di Windsor Park di Belfast pada 11 Agustus 2021.
Paul ELLIS / AFP
Gelandang Chelsea asal Kroasia Mateo Kovacic (kanan) memainkan bola selama pertandingan sepak bola Piala Super UEFA antara Chelsea dan Villarreal di Windsor Park di Belfast pada 11 Agustus 2021. Paul ELLIS / AFP (Paul ELLIS / AFP)

Baca juga: Kebangkitan Juventus Bersama Allegri, Andalkan Bernardeschi, Locatelli dan Chiesa, Pujian Del Piero

Baca juga: Kabar Chelsea, Empat Masalah Besar yang Bisa Jegal Thomas Tuchel Musim Ini

Mateo Kovacic memang pemain dengan DNA juara, mentalitasnya terasah sejak muda, maka tidak heran Inter Milan dan Real Madrid sudah pernah diperkuatnya di usia yang belum genap 25 tahun.

Kovacic adalah pemimpin dengan karakter unik, ia sangat pendiam di lapangan, permainannya juga bersih dan jarang bergesekan dengan pemain lawan.

Andrea Stramaccioni, pelatih Inter dari Maret 2012 hingga Mei 2013, masih ingat saat pertama kali melihat Kovacic.

“Marco Branca (mantan direktur olahraga Inter) sedang mempertimbangkan tawaran untuk Sime Vrsaljko dari Dinamo Zagreb dan dia meminta pendapat saya,” katanya kepada The Athletic.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas