Superskor

Liga Champions

Sindir Simeone, Guardiola: Sejak Zaman Prasejarah Sulit Cetak Gol ke Tim dengan Formasi Seperti Itu

Formasi yang digunakan Atletico Madrid saat menghadapi Manchester City banyak menuai kritikan. Dari penonton, pemain, dan juga dari pelatih Man City.

Penulis: Muhammad Barir
zoom-in Sindir Simeone, Guardiola: Sejak Zaman Prasejarah Sulit Cetak Gol ke Tim dengan Formasi Seperti Itu
OLI SCARFF / AFP
Gelandang Manchester City dari Inggris Jack Grealish (kedua dari kanan) bentrok dengan penyerang Atletico Madrid dari Argentina Angel Correa (ketiga dari kiri) pada pertandingan sepak bola leg pertama perempat final Liga Champions UEFA antara Manchester City dan Atletico Madrid di Stadion Etihad di Manchester, barat laut Inggris , pada 5 April 2022. (Photo by Oli SCARFF / AFP) 

TRIBUNNEWS.COM, MANCHESTER- Formasi yang digunakan Atletico Madrid saat menghadapi Manchester City banyak menuai kritikan. Dari penonton, pemain, dan juga dari pelatih Man City, Pep Guardiola.

Dia menilai formasi bertahan sekana memarkir para pemain untuk diam di area pertahanan sendiri menyulitkan lawan untuk bisa mencetak gol.

"Sejak masa prasejarah hingga hari ini, sangat sulit untuk menyerang (tim dengan formasi) 5-5," kata Pep Guardiola dikutip dari Marca.

Pelatih Manchester City Mengeluhkan taktik bertahan Atletico Madrid di laga Liga Champions.

Meskipun telah mencatat kemenangan 1-0 atas Atletico Madrid pada Rabu, Pep Guardiola terlihat kesal segera setelah pertandingan usai.

Dia menunjukkan bahwa sangat sulit untuk menyerang melawan formasi 5-5-0, keduanya di masa sekarang. Itu selalu sulit sejak zaman prasejarah hingga masa kini.

Sementara pelatih Spanyol, Diego Simeone selalu memiliki potensi untuk memberikan beberapa hiperbola dalam konferensi persnya.

Dia tampak sangat tidak senang dengan permainan tim yang menerapkan pertahanan yang digunakan oleh Atleti di Stadion Etihad.

“Kami merasakan mereka akan bermain 3-5-2, kemudian mereka menyesuaikan diri dan menjadi 5-5-0, sesuatu yang di masa prasejarah sampai hari ini sangat sulit untuk diserang,” kata Pep Guardiola menjelaskan dalam konferensi pers pasca-pertandingannya.

“Tidak ada ruang, mereka kuat, sementara kami kecil dan ringan. Ini masalah kesabaran, saya memberi tahu mereka di babak pertama bahwa kami melakukannya dengan baik, dan permainan gagal di babak kedua, tetapi saya sudah melakukannya. merasakan bahwa itu akan menjadi pertandingan serupa di Madrid," kata Pep Guardiola.

Guardiola, meski frustrasi dengan taktik bertahan yang ditampilkan, memuji upaya pemain bertahan Atletico Madrid, menyebut mereka ahli seni.

“Itu adalah pertandingan yang sulit, pertandingan yang sangat sulit,” lanjut Guardiola.

"Mereka ahli dalam bertahan bersama dan itu sulit. Kami berhasil menghentikan mereka berlari, kami tidak menciptakan peluang tetapi kami sabar dan mendapat gol dari koneksi Foden dengan Kevin," katanya.

Phil Foden mengubah pertandingan

Halaman
1234
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
1
Arsenal
14
12
1
1
33
11
22
37
2
Manchester City
14
10
2
2
40
14
26
32
3
Newcastle
15
8
6
1
29
11
18
30
4
Tottenham
15
9
2
4
31
21
10
29
5
Manchester United
14
8
2
4
20
20
0
26
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas