Tribun Techno
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Alasan Orang Indonesia Lebih Suka Beli Ponsel di Toko ketimbang Online

69 persen calon pembeli smartphone di Indonesia bertandang ke toko offline langsung untuk membeli ponsel baru.

Alasan Orang Indonesia Lebih Suka Beli Ponsel di Toko ketimbang Online
SEIN
PT Samsung Electronics Indonesia, hari ini Kamis (22/8/2013) meresmikan pembukaan Samsung Experience Store di Jakarta yang berlokasi di pusat perbelanjaan Mall Kota Kasablanka, Kuningan – Jakarta. Tampak pada gambar Andien sedang mencoba produk Samsung ditemani dengan JW Kim – Director PT Erafone Artha Retailindo yang siap memberikan informasi sebanyak-banyaknya kepada pengunjung di hari peresmian. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Konsumen di Indonesia lebih banyak membeli smartphone di gerai fisik ( offline) ketimbang online.

Survei Google tentang Smartphone Insight 2019 mengungkap 69 persen calon pembeli smartphone di Indonesia bertandang ke toko offline langsung untuk membeli ponsel baru.

"Salah satu alasannya, orang itu masih butuh personal touch (pengalaman memegang produk langsung) karena ini kan termasuk barang mahal," jelas Yudistira Nugroho, Senior Industri Analis Tech & Telco Google Indonesia, Rabu (8/5/2019).

Selain itu, tidak semua calon pembeli smartphone langsung memahami antarmuka calon ponsel barunya.

Sebab, masih dari survei yang sama, satu dari dua calon pembeli ponsel akan membeli merek ponsel yang berbeda dari yang sudah dimiliki.

Artinya, setting antarmuka kemungkinan besar akan berbeda sehingga mereka akan mempelajarinya langsung.

"Untuk setting handphone baru belum semua orang fasih lah. Apalagi kalau mereka mau setting provider baru dengan bundling, mereka harus ke gerai offline", lanjut Yudis.

Baca: Kebanyakan Orang Indonesia Habiskan THR untuk Beli Ponsel Flagship

Kendati persentase gerai offline lebih besar, Yudis mengakui bahwa pertumbuhan pembelian secara online juga tidak bisa dianggap remeh.

" Online itu 30 persen udah growth kenceng si. Mungkin bisa dikatakan double dari tahun 2017 ke tahun 2019," jelas Yudis.

Pertumbuhan ini salah satunya didorong oleh skema penjualan flash sale yang kerap dilakulan beberapa vendor bekerja sama dengan e-commerce.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Fajar Anjungroso
Sumber: Kompas.com
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas