Tribun Techno

CEO Facebook Mark Zuckerberg Bantah Habis-habisan Tuduhan Frances Haugen, 'Itu Tidak Masuk Akal'

CEO Facebook Mark Zuckerberg, merilis pernyataan bantahan atas tuduhan negatif yang menyudutkan perusahaannya oleh Frances Haugen.

Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Choirul Arifin
zoom-in CEO Facebook Mark Zuckerberg Bantah Habis-habisan Tuduhan Frances Haugen, 'Itu Tidak Masuk Akal'
BLOOMBERG/GETTY IMAGES
CEO Facebook Mark Zuckerberg 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON - Dalam menghadapi gejolak yang melanda Facebook beberapa hari terakhir, Co-creator dan CEO Facebook Mark Zuckerberg, merilis sebuah pernyataan pada Selasa malam yang berisi bantahan atas tuduhan negatif yang menyudutkan perusahaannya.

Dalam postingan 1.300 kata di laman Facebook miliknya, Zuckerberg menguraikan berapa banyak tuduhan yang telah menyudutkan platform raksasa yang didirikannya itu sebagai dampak dari kesaksian pelapor Frances Haugen yang ia sebut 'palsu'.

Zuckerberg bahkan mengatakan bahwa klaim tersebut 'mengecewakan' dan 'tidak masuk akal'. Dia mengklaim Facebook sangat peduli dengan masalah terkait keselamatan, kesejahteraan dan kesehatan mental.

Tentu saja apa yang disampaikan Zuckerberg ini bertentangan langsung dengan kesaksian Haugen yang menyatakan bahwa produk Facebook telah menyebabkan banyak kerugian bagi para penggunanya.

"Saya yakin produk Facebook merugikan anak-anak, memicu perpecahan, dan melemahkan demokrasi kita," kata Frances Haugen.

Dikutip dari laman Sputnik News, Rabu (6/10/2021), postingan  Zuckerberg membantah keras kritik yang tengah menyoroti perusahaannya bahwa mereka telah memicu perpecahan, mengabaikan penelitian kesehatan mental demi keuntungan, tidak mencoba menghentikan konten berbahaya, dan berbahaya bagi anak-anak serta remaja.

Baca juga: Tuding Facebook Sesatkan Publik, Frances Haugen Bersaksi di Depan Senat AS

Apa yang paling menonjol dari postingan tersebut adalah bahwa Zuckerberg tidak hanya menyangkal bahwa masalah ini benar-benar ada, namun ia membuat poin untuk menyoroti bagaimana Facebook telah berkontribusi membantu pada setiap bidang.

Baca juga: Facebook dan Whatsapp Error Jadi Berkah Buat Telegram, Penggunanya Bertambah 70 Juta

Berikut isi postingan Zuckerberg yang berisi bantahan atas tudingan Frances Haugen:

Inti dari tuduhan ini adalah gagasan bahwa kami memprioritaskan keuntungan di atas keselamatan dan kesejahteraan, itu tidak benar.

Misalnya, satu langkah yang dipertanyakan adalah saat kami memperkenalkan perubahan Interaksi Sosial yang Bermakna ke Umpan Berita.

Perubahan ini menunjukkan lebih sedikit video viral dan lebih banyak konten dari teman dan keluarga, yang kami tahu itu mengindikasikan bahwa orang-orang hanya menghabiskan lebih sedikit waktu di Facebook.

Baca juga: Pakar Keamanan Siber: Gangguan Whatsapp, Facebook dan Instagram Diduga Karena Human Error

Namun penelitian kami menunjukkan bahwa itu adalah hal yang tepat untuk kesejahteraan orang. Apakah itu sesuatu yang membuat sebuah perusahaan hanya berfokus pada keuntungan dibandingkan yang orang akan lakukan?'

Di akhir postingannya, Zuckerberg mengatakan bahwa Facebook pun tidak bertanggung jawab atas kebijakan itu sendiri. Ia mengklaim pemerintah perlu turun tangan dan mengatur perusahaan dengan lebih baik.

Wiki Terkait

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas