Tribun Techno

Sebagai Wadah Dakwah Digital, Kiai Maman dan Loreta Thamrin Bangun Aplikasi Kodipest

Pendiri sekaligus CEO Kodipest ceritakan masa perjuangan dengan Kiai Maman membangun aplikasi dakwah digital Kodipest sedari awal.

Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Arif Fajar Nasucha
zoom-in Sebagai Wadah Dakwah Digital, Kiai Maman dan Loreta Thamrin Bangun Aplikasi Kodipest
Ist
Konten Digital Pesantren (Kodipest) menggelar acara syukuran peluncuran aplikasi yang kini telah bisa diunduh di playstore serta ios. Syukuran ini digelar di Restoran Pondok Kemangi, Pluit, Jakarta Utara, Sabtu (17/9/2022). Sebagai wadah dakwah digital, Kiai Maman dan Loreta Thamrin bangun aplikasi Kodipest. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Konten Digital Pesantren (Kodipest) menggelar acara syukuran peluncuran aplikasi yang kini telah bisa diunduh di playstore serta ios. Syukuran ini digelar di Restoran Pondok Kemangi, Pluit, Jakarta Utara, Sabtu (17/9/2022).

Sejumlah tokoh pun turut hadir dalam syukuran tersebut seperti Dewan Pengarah Kodipest yang juga Anggota DPR RI KH Maman Imanulhaq, Wakil Ketua DPD RI Sultan Baktiar Najamudin, Founder Rumah Perubahan Prof. Rhenald Kasali, Deputi Bidang Partisipasi Masyarakat Kementerian PPPA Indra Gunawan, Sekdep Bidang Kordinasi Infrastruktur dan Transportasi Kemenkomarves DR. Lukijanto, Ketua Umum Perhimpunan INTI Teddy Sugianto, Ketua Umum Indonesia Diaspora Network China, Prof. Yenni Thamrin, serta Ibu Dewi Sandra.

Pendiri sekaligus CEO Kodipest, Loreta Thamrin pada kesempatan itu mengingat kembali masa-masa penuh peluh dan perjuangan saat ia dan Kiai Maman mulai membangun aplikasi digital itu sedari awal.

Tidak mudah katanya untuk mewujudkan gagasan besar membangun Kodipest sebagai ekosistem aplikasi digital video pesantren satu-satunya yang ada di Indonesia.

Apalagi dalam upayanya mengonsolidasikan kapiltal serta SDM untuk turut andil membesarkan aplikasi ini.

Ke depannya, harapan Loreta, keberadaan Kodipest ini dapat mengurangi informasi hoax yang kini begitu masif disebarkan di berbagai platform media untuk memecah belah bangsa dan agama.

Kodipest juga, kata Loreta, diharap menjadi wadah dakwah kekinian melalui media digital tanpa mengesampingkan prinsip pesantren sebagai pembentukan moral bangsa serta mencetak pemuda berkarakter dari segi agama maupun ilmu pengetahuan secara berkelanjutan.

Baca juga: Mengenal Figma, Aplikasi Desain Berbasis Browser yang Dibeli Adobe Seharga 20 Miliar Dolar

Sementara itu, Kiai Maman pada kesempatan itu pula mengungkapkan, pembuatan aplikasi konten digital yang diisi oleh dakwah ahlul sunnah ini sebetulnya sudah lama sekali dicetuskannya.

Cikal bakal pembentukan Kodipest adalah saat dirinya menerima amanah dari Gus Dur untuk membuat dokumentasi fatwa dan canda saat Presiden ke-4 itu masih hidup. Amanah itulah yang mendorongnya untuk membangun platform digital baru sebagai media dakwah para santri.

"Saat ini media sosial diisi oleh berita bohong yang memecah belah bangsa kita. Kodipest hadir sebagai mata air menjernihkan keruhnya ruang sosial media yang diisi oleh hoax dan fitnah," kata Kiai Maman.

Apresiasi pun diberikan oleh Sultan Baktiar Najamudin, Wakil Ketua DPD RI itu menyebut Kodipest adalah implementasi dari ide dan gagasan tentang pentingnya digitalisasi dakwah yang dapat menjangkau banyak kalangan.

Ide pembuatan Kodipest adalah pemikiran cemerlang yang mampu direalisasikan oleh Kiai Maman dan Loreta.

Sementara itu Indra Gunawan punya harapan bahwa Kodipest mampu berperan dalam meminimalisir kekerasan terhadap anak-anak, tidak hanya di sekolah saja, namun ruang digital juga telah disesaki oleh bullying yang menyasar anak-anak. Untuk itulah, tegasnya, Kodipest harus hadir untuk mengedukasi sekaligus sebagai wahana kreatifitas anak-anak khususnya kalangan santri.

Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas