Tribun

Wisata NTT

Monumen Prajurit Australia di Kota Kupang, Saksi Kepahlawanan yang Ditulis Dengan 'Tinta Darah'

Meski di Kota Kupang, dinamai Monumen Prajurit Australia. Ini alasan penamaan tersebut.

Editor: Agung Budi Santoso
Monumen Prajurit Australia di Kota Kupang, Saksi Kepahlawanan yang Ditulis Dengan 'Tinta Darah'
Foto-foto: Pos Kupang/ Julianus Akoit
Inilah Tugu Battle of Timor di Oesao, Kupang Timur, Kabupaten Kupang. Warga sekitar menyebutnya Tugu Tentara Australia atau Tugu Perang Oesao. 

Laporan Wartawan Pos Kupang, Julianus Akoit

TRIBUNNEWS.COM -- Di sebuah bukit, di tepi Jalan Timor Raya, di Kelurahan Oesao, Kupang Timur. Berdiri sebuah monumen perang.

Namanya Monumen Battle of Timor (Perang Timor). Namun warga Kupang dan Oesao lebih suka menyebut Monumen Prajurit Australia atau juga disebut Monumen Perang Oesao.

Sejak dibangun tahun 1981, monumen ini sering menjadi tujuan wisata bagi wisatawan asing maupun wisatawan domestik.

Jika dilihat sekilas, memang tidak ada yang luar biasa. Namun sebetulnya berisikan narasi sejarah pertempuran paling sengit di Indonesia Timur.


Inilah Tugu Battle of Timor di Oesao, Kupang Timur, Kabupaten Kupang. Warga sekitar menyebutnya Tugu Tentara Australia atau Tugu Perang Oesao.

Salah satu tempat pembantaian manusia atas nama perang. Ya, perang Dunia ke-II. Di bukit kecil ini, narasi sebuah pertempuran dan kepahlawanan telah ditulis dengan darah.

Bila Anda berkunjung ke bukit kecil ini, akan tampak sebuah pintu gerbang berdiri menghadap sebelah timur. Tingginya sekitar 3 meter.

Tiang pintu sebelah kiri dicat motif bendera merah putih, bendera kebangsaan Indonesia. Sedangkan tiang sebelah kanan dicat motif bendera Australia.

Di belakang pintu gerbang, berdiri sebuah tugu batu. Dan tugu batu ini dikelilingi pagar besi. Ada sebuah prasasti yang menempel pada tugu batu itu. Di prasasti itu tertulis nama belasan prajurit Australia dari ARIZAC (Australian New Zealand Army Corps), dari Brigade SPARROW Force. Mereka tewas saat melawan tentara Dai Nippon (Jepang) dalam Perang Dunia II.

Sayangnya, tidak ada dokumen tertulis yang disimpan dekat Tugu Battle of Timor. Sehingga wisatawan yang berkunjung dapat membaca kisah heroik tentara Australia dan Tentara Belanda berperang melawan Tentara Dai Nippon.

Halaman
123
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas