Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Pendakian ke Gunung Merbabu Ditutup Selama Sebulan Mulai 20 Mei 2019

“Ini penutupannya semua jalur, di lima jalur resmi pendakian Merbabu. Selo, Suwanting, Wekas, Cunthel, dan Thekelan,” ujar Johan Setiawan.

Pendakian ke Gunung Merbabu Ditutup Selama Sebulan Mulai 20 Mei 2019
Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya
Penampakan Gunung Merbabu dari arah New Selo. 

TRIBUNNEWS.COM, BOYOLALI – Para pendaki gunung yang berniat untuk merayakan libur Idul Fitri tahun 2019 kemungkinan besar harus mengubur rencana itu dalam-dalam. Hal itu karena tanggal 20 Mei 2019 pendakian Gunung Merbabu akan ditutup satu bulan.

Penutupan Gunung Merbabu untuk pendakian itu ditujukan untuk perbaikan jalur pendakian yang dianggap sudah rusak oleh pihak Balai Taman Nasional Gunung Merbabu.

Informasi tentang penutupan Gunung Merbabu untuk pendakian selama satu bulan itu dibenarkan oleh PLH Kepala Balai Taman Nasional Gunung Merbabu, Johan Setiawan saat ditemui KompasTravel di kantornya, Kamis (16/5/2019).

“Jalurnya rusak. Dari catatan kita, Selo misalnya. Bulan April itu kita dan kawan-kawan sudah melakukan lebih dari 30 evakuasi. Karena di sana jalurnya, trap-trap-nya sudah sangat miring. Banyak yang tergelincir sehingga banyak yang dislokasi dan cedera,” ujar dia.

Ia melanjutkan, banyak railing atau pegangan yang sudah lepas. Bahkan ketika tim jelajah 54 taman nasional dari Medina Kamil, mereka ikut mengevakuasi pendaki hingga enam kali dalam satu hari.

Berlaku untuk Semua Jalur Pendakian

Penutupan jalur pendakian ternyata tidak hanya Selo saja. Semua jalur pendakian resmi Merbabu juga akan ditutup selama satu bulan.

“Ini penutupannya semua jalur, di lima jalur resmi pendakian Merbabu. Selo, Suwanting, Wekas, Cunthel, dan Thekelan,” ujar Johan Setiawan. 

Gunung Merbabu2
Gunung Merbabu.

Kerusakan juga terjadi di jalur Thekelan. Menurut Johan, pihaknya sebenarnya berencana akan melewatkan tim jelajah di sana, tetapi ternyata terjadi longsor sehingga jalur terputus.

“Mau tidak mau kita akan buat jalur baru yang melambung. Jalur Wekas juga sudah tergerus oleh arus erosi air sehingga banyak batu-batu lepas yang membahayakan pendaki,” kata Johan.

Baca: Tulisan di Telapak Kaki Korban Jadi Petunjuk Kuat Polisi Ungkap Kasus Mutilasi Keji di Malang

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kompas.com
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas