Tribun

Tim Jelajah Kebangsaan Wartawan-PWI Mendengarkan Cerita Dokter Sari Yang Juga Biker Sejati

Masuk dari Labuan Bajo dan menyusuri seribu tikungan yang sangat dikenal dan menjadi surga para bikers hingga titik ujung di Larantuka. 

Editor: Toni Bramantoro
zoom-in Tim Jelajah Kebangsaan Wartawan-PWI Mendengarkan Cerita Dokter Sari Yang Juga Biker Sejati
Dok. Tim JKW PWI
Tim Jelajah Kebangsaan Wartawan-PWI (JKW-PWI) yang terdiri dari Indrawan Ibonk, Sonny Wibisono, Aji Tunang Pratama dan Yanni Krishnayanni mengunjungi provinsi ke-25 penjelajahan, yakni Nusa Tenggara Timur (NTT).  

TRIBUNNEWS.COM, LARANTUKA - Tim Jelajah Kebangsaan Wartawan-PWI (JKW-PWI) yang terdiri dari Indrawan Ibonk, Sonny Wibisono, Aji Tunang Pratama dan Yanni Krishnayanni mengunjungi provinsi ke-25 penjelajahan, yakni Nusa Tenggara Timur (NTT). 

Masuk dari Labuan Bajo dan menyusuri seribu tikungan yang sangat dikenal dan menjadi surga para bikers hingga titik ujung di Larantuka. 

Dari Larantuka tim menggunakan kapal ferry menuju Kupang.

Sebelumnya, Yanni Krishnayanni telah berkenalan dengan dokter Sari Kleruk melalui media sosial dan telah berjanji bertemu.

Selain berprofesi sebagai dokter, Sari juga telah menyelesaikan keliling Indonesia seorang diri baru-baru ini. 

Tim kemudian tiba di Larantuka pada Senin (28/2) dan disambut langsung dokter Sari yang menyediakan tempat menginap di salah satu kediaman keluarganya yang biasa digunakan untuk menerima teman-teman bikers dari manapun. 

"Perkenalkan ini dokter Dawar, kakak saya, kebetulan cuti habis operasi otot ligamen, sebetulnya tinggal di Aceh sedang kuliah mengambil spesialis bedah di sana," ucap Sari sambil memperkenalkan pada tim JKW-PWI.

Tim Jelajah Kebangsaan Wartawan-PWI (JKW-PWI) bersama keluarga dan teman Dokter Sari
Tim Jelajah Kebangsaan Wartawan-PWI (JKW-PWI) bersama keluarga dan teman Dokter Sari

Pada malam ke-2, dokter Sari datang membawa kompor, dandang, bumbu juga sekantung plastik besar berisi kerang untuk makan malam.
Selain itu, hadir juga 3 orang laki-laki yang semuanya berprofesi sebagai dokter, mereka teman Sari Kleruk yang bertugas di rumah sakit Larantuka. 

Ayah, ibu, adik-adik dan Kania (buah hati dokter Sari) ikut hadir. Suasana menjadi semakin hangat di antara para dokter dan keluarga dokter ini.

Sonny berbincang-bincang dengan 3  dokter teman Sari, Ibonk dan Aji bercengkerama dengan Ayah Sari, sedangkan Yanni ngobrol berdua dengan dokter Sari sambil menunggu kerang matang. 

Yanni minta dokter Sari berbagi pengalaman selama perjalanan keliling Indonesia seorang diri yang baru saja diselesaikannya.

Wardani Sesaria Kleruk, lebih dikenal dengan sapaan dokter Sari Kleruk, lulusan Fakultas Kedokteran UMJ angkatan 2005 adalah perempuan yang lahir di Makassar, tinggal di Larantuka Flores, NTT. 

"Karena saya tinggal di Larantuka, perjalanan saya mulai dari Sumbawa, lalu ke Jawa, dari Jakarta saya menyeberang ke Sumatra hingga titik nol Sabang dan kembali ke Banda Aceh, saat itu pas Lebaran. Saya memulai perjalanan pada saat puasa pada April 2021, setelahnya melanjutkan ke Medan dan turun terus menuju Jakarta lagi, dari Tanjung Priok saya menyeberang menuju Pontianak," cerita Sari dengan senyum khasnya sambil memulai ceritanya. 

"Saya singgah sebentar di Tugu Khatulistiwa, lalu melanjutkan perjalanan hingga Sebatik, menyeberang ke Sulawesi lewat Nunukan, di Kalimantan ada kejadian menyedihkan, karena jalan banyak berlubang, tidak terasa bahwa side bag saya jatuh, saya menyadarinya saat sudah tiba di penginapan, saya coba kembali menyusuri jalan hingga sekitar 30 kilometeran, tapi tidak saya temukan. Pasrah kembali ke penginapan hanya dengan baju di badan. Hahaha, ini pengalaman yang sungguh seru," tutur Sari dengan wajah tetap gembira ria.

Wardani Sesaria Kleruk
Wardani Sesaria Kleruk 
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas