Tribunners
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Tribunners / Citizen Journalism

Kreativitas dan Dukungan Akademik Antar Mahasiswa Kedokteran UPH Raih Juara RMO 2018

Karakter kreatif dan mandiri ditunjukkan oleh Hubert Subekti dan Irene, mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan (UPH) angkatan 2015,

Kreativitas dan Dukungan Akademik Antar Mahasiswa Kedokteran UPH Raih Juara RMO 2018
ISTIMEWA
Hubert Subekti dan Irene, mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan (UPH) angkatan 2015. 

Dikirimkan oleh Meishiana Tirtana

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Karakter kreatif dan mandiri ditunjukkan oleh Hubert Subekti dan Irene, mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan (UPH) angkatan 2015, peraih medali emas cabang Urogenital ajang tahunan Regional Medical Olympiad (RMO) 2018.

Namun kreativitas saja tidak cukup. Di FK UPH mahasiswa yang mengikuti kompetisi juga didukung secara akademik oleh dosen pembimbing sekaligus Urologist RS Siloam Karawaci, Dr dr Edwin Tobing, SpU dan dr Christiano Tansol, SpU.

Prestasi di bidang ini bukan yang pertama, karena sebelumnya dua tahun berturut-turut FK UPH selalu menempati juara 1.

Baca: Peringkat Militernya di Bawah Indonesia, Filipina Bakal Bantu Yordania Perangi ISIS, Ini Daftarnya

“Dengan kesibukan sebagai dokter spesialis, dosen kami masih mau meluangkan waktu membimbing kami dalam menghadapi kompetisi RMO,” ujar Hubert.

Baca: 1 Muharram 1440 H - 3 Amalan Utama yang Baik Dilakukan Saat Tahun Baru Islam

Hal tersebut diungkapkan Irene karena persiapan mengikuti lomba ini tidaklah mudah.

Mereka harus berlatih sambil tetap mempersiapkan bahan perkuliahan mereka di semester berikutnya. Penyocokan jadwal bimbingan pun sempat menjadi kendala.

Namun berkat komunikasi yang baik dengan dosen pembimbing, hal tersebut bisa diatasi.

Baca: Erick Thohir Jabat Ketua Timses Jokowi-Maruf, Ahmad Dhani: Kita Punya 99 Orang seperti Dia

“Saya salut dengan mereka karena dengan keterbatasan waktu dan jadwal yang padat, mereka tetap mau mempersiapkan kompetisi ini sampai bisa juara,” ungkap dr Edwin.

Pernyataan ini didukung pula oleh Hubert dan Irene. Dalam proses bimbingan selama beberapa bulan, terkadang mereka tidak sempat bertatap muka.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Samuel Febrianto
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas