Tribunners

Tribunners / Citizen Journalism

Revisi UU KPK, Melihat Perundang-undangan dari Hukum Primer

Sebagai negara bekas jajahan Belanda, sebagaimana negara-negara Eropa kontinental, Indonesia penganut "Civil Law System".

Editor: Hasanudin Aco
zoom-in Revisi UU KPK, Melihat Perundang-undangan dari Hukum Primer
Ist/Tribunnews.com
Dr Tengku Murphi Nusmir SH MH, Ketua Umum Perhimpunan Praktisi Hukum Indonesia (PPHI). 

Oleh: Dr Tengku Murphi Nusmir

TRIBUNNEWS.COM - Sebagai negara bekas jajahan Belanda, sebagaimana negara-negara Eropa kontinental, Indonesia penganut "Civil Law System".

Ini tidak seperti Inggris dan Amerika Serikat yang menganut "Civil Law".

Menyimak gema revisi Undang-undang (UU) No 30 Tahun 2002 tentang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), dan Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP), tampaknya telah terkontaminasi oleh ritme politik kepentingan.

Dalam revisi UU KPK dan KUHP, yang kini menjadi isu sentral di Tanah Air, seperti ada saja penumpang gelap yang mendompleng.

Ya, semangat beropini bak pejuang keadilan membuat banyak pihak berkecendrungan memdompleng gema revisi UU KPK dan KUHP.

Berlagak ahli hukum, mereka tak mau berbicara apa sebenarnya perundang-undangan itu.

Kecenderungan saling menyalahkan membuat mereka lupa akan apa sebenarnya peraturan perundang-undangan itu, karena ada politik kepentingan atau cari muka.

Mereka lebih cenderung menyalahkan lembaga negara dan pejabat berwenang, terutama Presiden Joko Widodo.

Padahal, proses dibuatnya UU itu telah melalui prosedur berdasarkan Pasal 1 angka 2 UU No 12 Tahun 2011 tentang Penyusunan Peraturan Perundang-undangan.

Mereka adalah kelompok sempalan kaum borjuis, yang hanya bisa menciptakan opini, tapi tidak satu pun nemberi pandangan dan solusi, serta pelajaran sejarah seperti lahirnya "Code Civil" dan Revolusi Perancis, di mana Portalis sebagai perancang "Code Civil" mengalami perbedaan pandangan yang mendasar, seperti Ribespierre, komponen dari Revolusi Perancis yang berpendapat bahwa apa yang dikehendaki oleh UU merupakan kehendak rakyat".

Sebaliknya, Portalis berpendapat tidak demikian. Mungkin pembuat UU tahu segala hal, atau "Scince pour les legislator & scince du magistrad".

Secara umum dikatakan, "il comsidere les hommes enmase, jamais commne partucuoirs", yang artinya UU hanya untuk memberikan pengaturan secara umum.

Dalam pendapat lain disebutkan bahwa pembentukan UU untuk menetapkan "principles" atau kemaslahatan umum. Maka dapat kita konklusikan bahwa UU itu lahir, pertama, rakyat memiliki keterwakilan di legislatif, dengan tujuan di antaranya menetapkan sebuah UU semata-mata untuk kemasalahatan orang banyak, karena
UU adalah peraturan tertulis yang membuat norma hukum semata mata untuk kepentingan umum (hakikatnya).

Halaman
12
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas