Tribunners
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Tribunners / Citizen Journalism

Pak Menag, Lakukan Ini untuk Kemenag, Jangan Menebar Kontroversi!

Dalam 100 hari pertama itu, semoga program penanganan radikalisme sudah terang benderang,

Pak Menag, Lakukan Ini untuk Kemenag, Jangan Menebar Kontroversi!
Istimewa
KH Imam Jazuli menyampaikan sambutan di acara Haul KH Anas Sirajuddin 

Pak Menag, Lakukan ini untuk Kemenag, Jangan Menebar Kontroversi!

Oleh KH. Imam Jazuli, Lc., M.A.*

Sekiranya Menag tetap bersikukuh harus menuntaskan persoalan radikalisme terlebih dahulu, tulisan ini minimal membicarakan perkara paska 100 hari pertama masa jabatan bapak Jenderal (Purn) Fachrul Razi di Kemenag. Dalam 100 hari pertama itu, semoga program penanganan radikalisme sudah terang benderang, kemudian segera bergegas move on ke tugas-tugas urgen Kemenag lainnya.

Reformasi birokrasi menempati urutan tangga pertama. Berdasar penilaian Kemen PANRB 31 Desember 2018, indeks Kemenag baru mencapai 74,02 atau kategori BB. Untuk meningkatkan nilai indeks tersebut, dibutuhkan perbaikan mendasar pada delapan area perubahan yang meliputi: pola pikir dan budaya kerja, organisasi, tata laksana, peraturan perundang-undangan, sumber daya manusia aparatur, pengawasan, akuntabilitas, dan pelayanan publik.

Pola pikir dan budaya kerja merupakan aspek paling penting. Kemana sebuah lembaga akan dibawa tergantung pada visi nakhodanya. Lembaga pendidikan dan kebudayaan bisa dibawa ke dunia bisnis karena nakhodanya seorang pengusaha, begitu pun Kemenag. Ia bisa dibawa ke dunia militerisme karena nakhodanya seorang mantan prajurit. Akselerasi reformasi birokrasi bergantung pada visi jangka panjang pemimpinnya.

Kedua, penataan sumber daya manusia yang sesuai dengan tugas pokok dan fungsi Kemenag merupakan perkara yang tidak kalah penting. Banyak direktorat yang harus dikelola oleh orang-orang berpengalaman dan profesional; keagamaan, pendidikan, haji dan umrah, Bimas, isu halal, dan lainnya. Penataan SDM ini akan terbengkalai bila Menag tidak memiliki pola pikir atau visi yang komprehensif.

Katakanlah waktu, pikiran dan tenaga Menag terkuras habis hanya oleh satu kasus; radikalisme. Lantas, bagaimana nasib pendidikan, haji-umroh, isu halal dan lainnya? Atau, misalnya, konflik dalam selimut antara Kemenag dan MUI—memperebutkan kuasa sertifikasi halal—akan dibiarkan? Semua masalah ini tidak akan tuntas bila Menag belum memiliki pola pikir komprehensif.

Sertifikasi produk halal ini bukan perkara hukum fiqih saja. Di dalamnya terdapat banyak fungsi, tidak saja fungsi bisnis melainkan juga fungsi politik bisnis. Fungsi bisnisnya, salah satunya, masyarakat butuh jaminan halal untuk mendukung, melindungi, usaha mereka. Secara psikologis, pasar juga merasa aman dan nyaman dalam memberi produk-produk bersertifikasi halal. Dengan begitu, pertumbuhan ekonomi akan berkembang pesat.

Namun, bila Menag tidak memiliki pola pikir yang holistik dan budaya kerja yang profesional, maka kebutuhan mendesak umat macam ini akan terbengkalai. Usaha-usaha pengembangan ekonomi syariah akan terhambat oleh birokrasi yang lamban, sehingga mendapatkan sertifikasi halal sangat lama, mahal, atau berbelit-belit.

Politik bisnisnya adalah layanan sertifikasi halal ini hanya akan dinikmati oleh korporasi-korporasi besar yang bermodal unlimited. Sementara rakyat kecil yang baru pemula dijadikan “anak tiri”. Jangan sampai opini publik yang menilai sertifikasi halal hanyalah mainan kaum kapitalis itu mendapatkan legitimasinya.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Husein Sanusi
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas