Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribunners
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Tribunners / Citizen Journalism

Try Sutrisno: Mari Membangun Kolaborasi

Membangun kolaborasi. Berupaya lebih keras untuk bersama-sama melanjutkan kejayaan bulu tangkis agar tetap bertahan di arena Olimpiade.

Try Sutrisno: Mari Membangun Kolaborasi
Tribunnews.com/Yanuar Nurcholis Majid
Try Sutrisno 

OLEH: Tubagus Adhi

KITA harus bekerjasama. Membangun kolaborasi. Berupaya lebih keras untuk bersama-sama melanjutkan kejayaan bulu tangkis agar tetap bertahan di arena Olimpiade.

Itu pernyataan Try Sutrisno, medio Agustus 1992. Pak Try masih menjadi Panglima ABRI (Pangab), dengan bintang empat di pundak. Pak Try menyampaikan itu dihadapan segenap stakeholder bulu tangkis Indonesia di Pusat Bulu tangkis Indonesia di Cipayung, Jakarta Timur.

Termasuk belasan pemain, pelatih dan perangkat pendukung lain yang membuat " Tim Cipayung" sukses besar: membawa pulang dua medali emas, dua perak dan satu perunggu dari kontes bulu tangkis Olimpiade Barcelona, Spanyol.

Salam dan hormat sepenuh hati saya untuk Pak Try Sutrisno yang, Insya Allah, pada 15 November 2020 tepat berusia 85 tahun dan masih bersama keluarga besarnya. Tentunya juga di tengah-tengah keluarga besar bulu tangkis Indonesia.

Pak Try Sutrisno tak sekadar menjadi ketua umum Persatuan Bulu tangkis Seluruh Indonesia (PBSI) yang ke-6 sejak organisasi olahraga bulu tangkis itu terbentuk pada 5 Mei 1951. Sejumlah rekor pencapaian mewarnai sekaligus mengiringi catatan 10 tahun pengabdiannya di sini.

Ia memimpin kepengurusan yang mampu membangun Pusat Bulutangkis Indonesia (PBI) di periode kedua, 1989-1993.

Keberadaan PBI memuluskan perjuangan Alan Budi Kusuma & Susi Susanti sama-sama merebut gelar di Olimpiade Barcelona, 1992. Lima tahun kemudian, 1997, Pak Try menjadi saksi saat pernikahan "Pengantin Emas" Olimpiade Barcelona itu, 1997.

Adalah di era kepemimpinan Pak Try pula induk organisasi olahraga terpopuler kedua setelah sepak bola itu memiliki dana abadi. Jumlahnya mencapai sekitar Rp60 miliar, saat diumumkan, pertengahan 1980-an.

Dana abadi merupakan donasi, sumbangan atau apresiasi dari para pengusaha yang berhasil dihimpun oleh "trisula maut": Tirto Utomo, Ir.Aburizal Bakrie dan Ir.Justian Suhandinata.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Editor: Toni Bramantoro
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas