Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribunners
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Tribunners / Citizen Journalism

Virus Corona

Kampungku Kampung Covid?

Selama ini keluarga saya berupaya pakai masker, sering cuci tangan, dan hindari kerumunan. Di kampung, semua ini gak berlaku.

Kampungku Kampung Covid?
Surya/Ahmad Zaimul Haq
Warga mengikuti pelaksanaan program Serbuan Vaksinasi Covid-19 di lapangan Prapat Kurung, kawasan Pelabuhan Tanjung Perak, Kota Surabaya, Jawa Timur, Kamis (24/6/2021). Vaksinasi Covid-19 yang dihadiri Kepala Staf Angkatan Laut, Laksamana TNI Yudo Margono dan Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa merupakan kerja sama antara Kementerian Kesehatan, TNI-Polri, dan BNPB yang menargetkan masyarakat umum, serta pekerja di lingkungan pelabuhan itu guna mempercepat program pemerintah untuk mencapai kekebalan komunal menuju Indonesia sehat bebas Covid-19. Surya/Ahmad Zaimul Haq 

Penulis: Tony Rosyid
Pengamat Politik dan Pemerhati Bangsa

MINGGU ini, beberapa kali saya ditelepon dari keluarga di kampung. Nenek sakit parah. Nama saya beberapa kali beliau sebut, dan beliau minta untuk pulang.

Semua anak-anaknya (bude dan pakde), termasuk ibu saya, kumpul di rumah nenek. Menuntun kalimat thayyibah dan bacaan Surat Yasin.

Sakitnya orang sudah lanjut usia. Sudah di atas 90 tahun. Bebarapa hari ini tidak bisa masuk makanan.

Sempat diinfus seharian tapi minta dicopot. Posisi sekarang sudah tidak bisa bicara lagi. Tetap berharap beliau sembuh, dan Allah berikan yang terbaik.

Rabu, 23 Juni 2021 aku putuskan untuk pulang kampung. Jam 04.00 dari Jakarta, sampai di Jepara jam 11.00. Jalan santai. Sempat istirahat tiga kali di rest area: salat subuh, salat dhuha, dan ke toilet.

Semula sempat berpikir mau menggunakan transportasi umum. Naik pesawat atau kereta. Tapi masih satu jam jarak bandara dan stasiun ke kampung. Gak efisien juga.

Sempat nanya agen bus umum. Seat untuk satu orang habis. Tersisa seat untuk dua orang. Was-was! Khawatir penumpang sebelah positif covid. Horor!

Akhirnya, bawa kendaraan pribadi. Ini rasa-rasanya lebih aman. Tak ada pilihan lain.

Sampai di kampung, memang benar, kondisi nenek memburuk. Anak-anak yang tinggal di berbagai kota datang, setia nungguin, khawatir itu hari terakhir nenek. Semoga mereka jadi anak shaleh shalehah.

Halaman
1234
Editor: Dewi Agustina
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas