Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribunners
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Tribunners / Citizen Journalism

PIKI Tawarkan Teologi Lingkungan, Wakil Menteri LHK: Perlu Peran Serta Masyarakat

Webinar diadakan sebagai respons krisis ekologi yang berakibat penurunan mutu lingkungan hidup, yang menurunkan daya tahan manusia menghadapi pandemi

PIKI Tawarkan Teologi Lingkungan, Wakil Menteri LHK: Perlu Peran Serta Masyarakat
tangkapan layar webinar
Suasana webinar PIKI (Persatuan Inteligensia Kristen Indonesia) melakukan seri kajian nasional untuk mengembangan pembahasan publik mengenai teologi yang ramah lingkungan (eko-teologi). 

DALAM RANGKA meramaikan peringatan hari kemerdekaan RI ke-76, organisasi PIKI (Persatuan Inteligensia Kristen Indonesia) melakukan seri kajian nasional untuk mengembangan pembahasan publik mengenai teologi yang ramah lingkungan (eko-teologi).

Acara ini sebelumnya telah dibuka oleh Ketua Umum DPP PIKI Dr. Badikenita Putri Sitepu, SE., M.Si. pada seri pertama tanggal 1 Agustus 2021.

Webinar diadakan sebagai respons krisis ekologi yang berakibat penurunan mutu lingkungan hidup, yang menurunkan daya tahan manusia menghadapi pandemi COVID-19. Perspektif pemerintah, pegiat lingkungan hidup, pegiat hak adat, dan agama menjadi bagian dari pembahasan.

Kritik kepada lemahnya advokasi gereja terhadap masalah ekologi muncul dalam pembahasan pada tanggal 8 Agustus 2021 dalam webinar seri kedua yang dibuka oleh Wakil Ketua Umum DPP PIKI, Theofransus Litaay, Ph.D dan pesan pembukaan disampaikan oleh Sekretaris Umum Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia (PG) Pendeta Jacklevyn Manuputty.

Manuputty menyampaikan bahwa gereja-gereja di Indonesia perlu memperjuangkan pihak-pihak yang termarginalkan oleh korporasi besar yang mengganggu keseimbangan ekosistim.

Pendeta Dr. Margie Ririhena de- Wanna sebagai Ketua Bidang  Teologi & Oikumene DPP PIKI menyampaikan bahwa gereja seharusnya memainkan teologi lingkungan yang mendalam (deep eco-theology) yang berpusat kepada ekosistem alam dibandingkan teologi yang dangkal (shallow eco-theology) yang hanya berpusat kepada manusia.

Webinar DPP PIKI tentang krisis ekologi antara lain melihat bahwa perlunya menghidupi keseimbangan teologi dengan kearifan lokal dalam rangka penyelamatan lingkungan hidup.

Selanjutnya ditemukan bahwa di tengah persoalan deforestasi dan konflik hutan adat, sudah seharusnya gereja-gereja memberikan layanan advokasi kepada warga jemaat dan menolong perlindungan hukum dan menjembatani mereka dengan pemerintah.

Diskusi PIKI juga memberi pesan agar gereja memberikan pendampingan dan membuka ruang untuk mendengar jeritan masyarakat atas eksploitasi alam (hutan adat) mereka, untuk mendapat perhatian dan penanganan dari pihak-pihak terkait.

Masalah kemiskinan dan pertumbuhan ekonomi di wilayah-wilayah Indonesia seringkali berhadapan dengan persoalan ekologi, karena itu dibutuhkan pengembangan teologi publik yang komprehensif dengan tidak berat sebelah antara persoalan ekonomi dan lingkungan.

Halaman
123
Editor: Toni Bramantoro
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di
berita POPULER
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas