News

Bisnis

Super Skor

Sport

Seleb

Lifestyle

Travel

Lifestyle

Tribunners

Video

Tribunners

Kilas Kementerian

Images

Biome Scan Bantu Pemilihan Produk Kecantikan yang Tepat Demi Kesehatan Kulit

Biome Scan, sebuah tindakan menyerupai swab test untuk mengetahui komposisi bakteri dan jamur yang ada di kulitnya sehingga bisa dijadikan acuan agar lebih selektif terhadap pemilihan produk kecantikan yang digunakan.

TRIBUNNEWS.COM - Menjaga kesehatan di masa pandemi covid-19 merupakan hal mutlak. Namun, bukan berarti perawatan kecantikan, terutama bagi kaum hawa, jadi terlupakan.

Alternatif perawatan yang dapat memberikan manfaat kesehatan kulit sekaligus kecantikan pun menjadi tren yang tak terelakan.

Ada teknologi yang dapat mengetahui komposisi bakteri dan jamur pada kulit. Namanya layanannya, yakni Biome Scan. Prinsipnya sama dengan swab test, tapi dilakukan di kulit dan wajah.

Dengan Biome Scan, seseorang dapat mengetahui komposisi jamur dan bakteri atau kumpulan mikroorganisme “tak kasat mata" yang disebut microbiome pada kulit, sehingga jadi acuan agar selektif terhadap pemilihan produk kecantikan yang digunakan. 

Baca: Terima Endorse Perawatan Kecantikan, Rency Milano Jadi Korban Malapraktik, Endingnya Trauma dan Malu

Demikian dikatakan oleh Sharlini Eriza Putri, co-founder dan CEO Nusantics, dalam keterangannya.

"Karena, keseimbangan dan variasi microbiome itu penting banget untuk dimonitor. Misalnya kalau jamur terlalu banyak bisa bruntusan, kalau terlalu sedikit rentan jerawat,” lanjutnya.

Untuk memberikan manfaat tersebut, Nusantics, startup lokal berbasis teknologi genomics meluncurkan layanan yang dapat membantu kita memahami kesehatan kulit secara holistik, berteknologi tinggi namun tetap dekat dengan alam.

Baca: Perbedaan Pemilihan Produk Perawatan Kulit untuk Remaja dan Dewasa

Layanan tersebut diluncurkan setelah tim riset dan teknologi Nusantics mengembangkan riset untuk mendiagnosa microbiome pada tubuh manusia, terutama kulit selama satu tahun terakhir.

Microbiome merupakan kumpulan mikroorganisme “tak kasat mata” seperti jamur, virus dan bakteri yang hidup pada seluruh makhluk hidup di muka bumi, termasuk dalam tubuh manusia.

Meskipun tidak terlihat, keberadaan mereka justru sangat menentukan kesehatan dan imunitas tubuh kita, tak terkecuali kulit.

Halaman
12

Berita Populer