Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Bea Cukai Ternate Musnahkan Rokok dan Vape Ilegal Senilai Ratusan Juta

Bea Cukai melaksanakan kegiatan pemusnahan sebagai tindak lanjut kegiatan operasi gempur barang kena cukai ilegal dan wujud akuntabilitas publik.

Bea Cukai Ternate Musnahkan Rokok dan Vape Ilegal Senilai Ratusan Juta
Bea Cukai
Bea cukai musnahkan rokok dan vage illegal. 

TRIBUNNEWS.COM, TERNATE (13/09) - Sebagai tindak lanjut kegiatan operasi gempur barang kena cukai (BKC) ilegal dan wujud akuntabilitas publik Bea Cukai, atas barang hasil penindakan yang telah ditetapkan sebagai barang milik negara yang sudah mendapat persetujuan untuk dimusnahkan, telah dilaksanakan kegiatan pemusnahan oleh Bea Cukai Ternate, pada hari Kamis (12/09).

Kakanwil Bea Cukai Maluku, Finari Manan, menyampaikan bahwa kegiatan pemusnahan ini merupakan wujud sinergitas antara Bea Cukai dengan aparat penegak hukum dan institusi pemerintah lainnya dalam rangka menekan peredaran barang kena cukai ilegal di wilayah Maluku Utara.

Baca: Bea Cukai Lhokseumawe Musnahkan Puluhan Ton Bawang Merah dan Ratusan Ribu Batang Rokok Ilegal

“Selain itu hal ini merupakan tugas dan fungsi Bea Cukai dalam melindungi masyarakat dari barang-barang berbahaya dan ilegal yang dapat merugikan kesehatan, melindungi daya saing industri dalam negeri, dan mengamankan hak keuangan negara dari penerimaan negara sektor cukai,” ungkap Finari.

"Adapun barang hasil penindakan yang dimusnahkan tersebut terdiri dari 497.120 batang rokok, 17 botol Liquid Vape, dan 7 bungkus tembakau iris (TIS) dengan perkiraan nilai barang Rp 248.610.000,00 dan potensi kerugian keuangan negara sebesar Rp 184.430.400,00", tambah Finari Manan.

Kakanwil Bea Cukai Maluku, Finari Manan, hadir dan memimpin kegiatan pemusnahan, bersama dengan Kapolda Maluku Utara, Brigjen Pol Suroto, Kajati Maluku Utara, Wisnu Baroto, Danlanal Ternate, Kolonel Laut (P) Whisnu Kusardianto, Danrem 152/Babullah Ternate, Kolonel Inf Endro Satoto, dan Kepala Balai Karantina Pertanian, Drh, Ida Bagus Hary Soma Wijaya, serta pimpinan/pejabat unsur forkopimda, instansi pemerintah dan kementerian lembaga terkait yang berada di wilayah Ternate.

Masih dalam kesempatan yang sama, Finari Manan, menekankan agar sinergitas yang ada bisa lebih ditingkatkan lagi dan meminta dukungan para pelaku usaha dan masyarakat agar lebih memahami dan menaati ketentuan perundangan yang berlaku guna menekan peredaran BKC ilegal di wilayah Maluku Utara. (*)

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Content Writer
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas