Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Ini Beberapa Keputusan Penting Hasil Pertemuan Virtual Administrasi Kepabeanan Se-Asean

Administrasi kepabeanan se-Asia Tenggara baru saja mengadakan pertemuan tahunan ASEAN Directors-General of Customs Meeting pada 18-19 Agustus 2020.

Ini Beberapa Keputusan Penting Hasil Pertemuan Virtual Administrasi Kepabeanan Se-Asean
Bea Cukai
Pertemuan tahunan ASEAN Directors-General of Customs Meeting yang diselenggarakan secara virtual pada tanggal 18 hingga 19 Agustus 2020 

TRIBUNNEWS.COM - Administrasi kepabeanan se-Asia Tenggara baru saja mengadakan pertemuan tahunan ASEAN Directors-General of Customs Meeting pada tanggal 18 hingga 19 Agustus 2020.

Pertemuan tersebut dihadiri oleh 10 negara anggota ASEAN; Sekretariat ASEAN; dan mitra wicara ASEAN, yaitu Australia, China, Jepang, Korea serta World Customs Organization (WCO). Selain itu, hadir pula dalam pertemuan tersebut sejumlah asosiasi bisnis ASEAN, seperti ASEAN Business Advisory Council (ABAC), EU ASEAN Business Council (EU-ABC), dan US-ABC.

Pertemuan tahun ini yang merupakan pertemuan ke-29 yang diselenggarakan secara virtual mengingat pandemi Covid-19 yang tengah mewabah di seluruh dunia.

Pertemuan yang dipimpin oleh negara Myanmar selaku Chair of ASEAN Customs yang baru, setelah sebelumnya dipegang oleh Lao PDR, juga diikuti oleh delegasi kepabeanan Indonesia yang dipimpin oleh Direktur Jenderal Bea dan Cukai, Heru Pambudi, serta Direktur Kepabeanan Internasional dan Antar Lembaga, Syarif Hidayat, serta Direktur Audit Kepabeanan dan Cukai, Kushari Suprianto.

Syarif mengungkapkan bahwa beberapa keputusan penting dihasilkan dari pertemuan ini.

“Salah satu keputusan penting yang dihasilkan dari pertemuan tersebut adalah pengesahan dokumen Strategic Plan of Customs Development (SPCD) 2021-2025 yang berisikan pemikiran dan aktivitas-aktivitas pendukung di area-area strategis kepabeanan untuk mencapai integrasi kepabeanan di ASEA,” jelasnya.

Keputusan lain yang juga dihasilkan adalah kerja sama antara administrasi pabean dan pajak di bidang post clearance audit (PCA) serta penyusunan standar minimal untuk importasi limbah plastik merupakan beberapa usulan Indonesia yang berhasil didorong untuk masuk sebagai aktivitas dalam SPCD 2020-2025.

“Selain itu, fasilitasi perdagangan, e-commerce, peningkatan kerja sama intelijen dan penindakan, serta capacity building mendominasi diskusi di antara negara ASEAN maupun dengan mitra wicara ASEAN,” tambah Syarif.

Pada pertemuan ini, Indonesia yang juga menjabat sebagai Vice Chair of WCO Asia Pacific didaulat untuk memandu sesi konsultasi antara ASEAN dan WCO.

Dalam kesempatan tersebut, WCO mempertegas peran penting administrasi pabean dalam menjaga keseimbangan antara fasilitasi perdagangan dan mengamankan rantai pasok, terutama di masa pandemi seperti saat ini dimana banyak negara harus membuka perbatasan untuk mempercepat arus barang, khususnya yang digunakan untuk menangani COVID-19.

Pertemuan sepakat pada satu pandangan akan pentingnya memperkuat kolaborasi antar administrasi pabean di masa-masa penuh tantangan seperti saat ini. (*)

Ikuti kami di
Editor: Content Writer
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas