Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Ajak INKA, Luhut Berharap Nilai Investasi LRT Bisa Turun

nilai proyek LRT mencapai Rp 29,9 triliun, dan PT KAI (Persero) sebagai penjamin telah mendapatkan pinjaman dari 12 bank.

Ajak INKA, Luhut Berharap Nilai Investasi LRT Bisa Turun
Warta Kota/ANGGA BHAGYA NUGRAHA
Proyek LRT Cawang-Dukuh Atas di Kawasan Jalan HR RAsuna Said, Jakarta Selatan, terus dikebut, Selasa (26/12/2017). Proyek tersebut rencanya akan terus berlangsung hingga 2018 mendatang. Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menteri Koordinator bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan berharap PT INKA (Persero) bisa ikut dalam proyek Light Rail Transit (LRT). Pasalnya, hal itu diyakini bisa menurunkan nilai investasi LRT.

Seperti diketahui, nilai proyek LRT mencapai Rp 29,9 triliun, dan PT KAI (Persero) sebagai penjamin telah mendapatkan pinjaman dari 12 bank.

"Kami harap ada INKA, biaya jadi lebih murah," ujar Luhut di kantor Kemenko Kemaritiman, Jakarta, Senin (8/1/2018).

Baca: Media di Malaysia ikut Beritakan Gugatan Cerai Ahok terhadap Veronica

Luhut mengakui, meski INKA masuk namun biaya masih cukup besar untuk bangun LRT. Pasalnya komponen dan teknologi yang digunakan untuk LRT berasal dari impor.

"Tidak serta merta lebih murah, tapi masih ada yang impor kayak mesin," ungkap Luhut.

Luhut menambahkan belum bisa memprediksi berapa persen penurunan biaya investasi. Namun, saat ini Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan (BPKP) sudah bekerja mengawasi aliran dana proyek LRT.

"Kurang lebihnya nanti ya nanti kita perbaiki. Tapi yang penting, ada konsultan untuk monitoring, ada BPKP jangan sampai penggunaan dana enggak benar," kata Luhut.

Penulis: Adiatmaputra Fajar Pratama
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas