Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

Penghentian Umrah ke Tanah Suci, Perusahaan Travel di Medan Siap-siap Rugi Miliaran

Ia memberikan detail kerugian paling nyata adalah tiket pesawat dan hotel yang sudah di-booking, serta visa yang tak jadi terpakai.

Penghentian Umrah ke Tanah Suci, Perusahaan Travel di Medan Siap-siap Rugi Miliaran
Tribunnews/Bahauddin R Baso/ MCH 2019
Ribuan umat muslim melakukan thawaf mengelilingi Kabah usai shalat subuh di Masjidil Haram, Makkah, Kamis (11/7/2019). Hari ini para jemaah haji dari berbagai penjuru dunia mulai berdatangan untuk menyambut musim haji 1440H. 

TRIBUNNEWS.COM, MEDAN - Pemerintah Arab Saudi menghentikan sementara izin perjalanan ibadah umrah ke situs-situs suci Mekkah dan Madinah akibat penyebaran virus Corona atau Covid-19 yang semakin meluas.

Dikutip dari arabnews.com, Kamis (27/2/2020), Dinas Kesehatan Arab Saudi mengambil langkah tersebut untuk menghindari penyebaran virus asal Wuhan, Hubei, China itu di tanah suci.

Selain menghentikan ibadah umrah sementara, Kerajaan Arab Saudi juga menolak beberapa visa dari negara yang ditengarai kuat berpotensi menyebarkan virus Corona..

Menanggapi hal tersebut, Ketua Asosisasi Muslim Travel Sumatera (Amtas) Zainuddin menyebutkan bahwa penutupan sementara tersebut sangat merugikan pihak travel umrah.

Baca: Pasien yang Meninggal di RSUP Kariadi Bukan Karena Corona tapi Virus Ini

Baca: Tamu Hotel Terisolasi di Spanyol Mengeluh Soal Karantina Corona, Nekat Keluar Ruangan Meski Ditegur

Baca: Fakta Pasien Suspect Virus Corona di Semarang Meninggal, Jenazah Dibungkus Plastik Sebelum Dikremasi

Ia memberikan detail kerugian paling nyata adalah tiket pesawat dan hotel yang sudah di-booking, serta visa yang tak jadi terpakai.

"Informasi yang kita terima pihak Kerajaan Arab Saudi menunda kedatangan sejenak. Dampaknya tentu merugikan pelaku usaha, karena yang sudah boking tiket itu enggak bisa terbang.

Kemudian visa yang sudah ready tempel tidak terpakai. Deposit hotel kita di Saudi juga sudah kita bayar," tuturnya saat pertemuan para travel umrah yang tergabung di Amtas di Jalan Sei Batang Hari, Medan, Kamis (27/2/2020).

Ia bahkan mengklaim kerugian mencapai miliaran rupiah dengan penutupan jemaah umrah tersebut.

'Atas kebijakan ini tentu kerugian yang besar dialami pihak travel. Kalkulasi mungkin kalau jumlahnya milaran," tuturnya.

Zainuddin menuturkan bahwa travel di bawah Amtas ada sekitar 400-an jemaah yang batal berangkat.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Tribun Medan
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas