Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Kaleidoskop 2020: Optimisme Pemulihan Ekonomi di Tengah Utang yang Makin Menggunung

Perekonomian Indonesia di tahun 2021 diyakini akan mulai rebound alias berangsur pulih setelah terpuruk cukup dalam akibat pandemi selama 2020 ini.

Kaleidoskop 2020: Optimisme Pemulihan Ekonomi di Tengah Utang yang Makin Menggunung
Tribunnews/Irwan Rismawan
Pengunjung menggunakan eskalator dengan menjaga jarak di salah satu pusat perbelanjaan di Jakarta, Minggu (8/11/2020). Perekonomian Indonesia berangsur kembali menggeliat di tengah pandemi Covid-19 yang belum usai. Tribunnews/Irwan Rismawan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Dalam beberapa hari lagi kita akan menutup tahun 2020 dan berganti menyambut kedatangan tahun baru 2021.

Banyak optimisme yang disampaikan Pemerintah dan juga pelaku usaha serta ekonom bahwa perekonomian Indonesia di tahun 2021 akan mulai rebound alias berangsur pulih setelah terpuruk cukup dalam akibat pandemi selama 2020 ini.

“Indonesia telah melewati posisi rock bottom, posisi terendah ekonomi pada triwulan II. Kita optimistis tren perbaikan dan pemulihan ekonomi akan terus berlanjut pada tahun mendatang,” ujar Menko Perekonomian Airlangga Hartarto di acara Outlook Perekonomian: Meraih Peluang Pemulihan Ekonomi di 2021, Selasa (22/12/2020).

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto mengikuti rangkaian acara Nitilaku Universitas Gadjah Mada (UGM) yang digelar secara virtual pada Minggu (13/12/2020).
Menko Perekonomian Airlangga Hartarto

Tren perekonomian yang ditandai dengan kembali menggeliatnya sejumlah sektor ekonomi di kuartal IV 2020 ini disebut-sebut pengamat merupakan fase terlewatinya Indonesia dari posisi krisis terburuk akibat Covid-19 selama 2020 ini.

Namun diantara optimisme tersebut perekonomian Indonesia tahun 2021 juga dipastikan akan dibayang-bayangi oleh makin menggunungnya tumpukan utang Pemerintah.

Utang-utang baru yang dibentuk pemerintahan Jokowi-Maruf Amin untuk menambal bolong defisit APBN 2020 membuat total utang Pemerintah melonjak dan terakumulasi hampir mencapai Rp 6.000 triliun.

Tentu saja, makin membesarnya utang ini membuat ruang gerak Pemerintah untuk membiayai pembangunan dari pendapatan di APBN seperti pajak dan cukai semakin terbatas.

Data terbaru, posisi utang pemerintah pusat per akhir November 2020 mencapai Rp 5.910,64 triliun.

Dikutip dari buku APBN KiTa, Jumat (25/12/2020) rasio utang pemerintah pusat terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) mencapai 38,13 persen.

Nilai utang tersebut meningkat bila dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Halaman
1234
Penulis: Choirul Arifin
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas