Tribun Bisnis

Komisi XI Pertanyakan Tujuan Pemberian Insentif Pajak untuk Mitra Lembaga Pengelola Investasi

Insentif pajak biasanya menjadi instrumen yang sering digunakan oleh negara-negara berkembang untuk menarik investasi ke negaranya.

Penulis: Vincentius Jyestha Candraditya
Editor: Choirul Arifin
Komisi XI Pertanyakan Tujuan Pemberian Insentif Pajak untuk Mitra Lembaga Pengelola Investasi
Arief/Man (dpr.go.id)
Anggota DPR RI Fraksi PKS Anis Byarwati. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Vincentius Jyestha 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Anggota Komisi XI DPR RI Fraksi PKS Anis Byarwati mempertanyakan tujuan pemberian insentif pajak untuk mitra lembaga pengelola investasi (LPI) kepada Menteri Keuangan Sri Mulyani.

Anis menyatakan, insentif pajak biasanya menjadi instrumen yang sering digunakan oleh negara-negara berkembang untuk menarik investasi ke negaranya.

Hal yang sama juga lakukan oleh Indonesia yang secara garis besar memiliki dua jenis insentif yang ditawarkan kepada investor.

Kedua insentif tersebut adalah tax holiday yang diatur dalam PMK nomor 35 tahun 2018 tentang pemberian fasilitas pengurangan pajak penghasilan badan, dan tax allowance yang diatur dalam PP nomor 9 tahun 2016 tentang perubahan PP no 18 tahun 2015 tentang Pajak Penghasilan Untuk Penanaman Modal Di Bidang-Bidang Usaha Tertentu Dan Atau Di Daerah Tertentu.

Baca juga: Pemotongan Insentif Nakes Dinilai Tidak Manusiawi, PKS Minta Menkes Tinjau Ulang Kebijakan

"Walaupun insentif pajak bukan merupakan faktor utama yang mempengaruhi investasi ke suatu negara, namun setidaknya mampu untuk meningkatkan 'portofolio' Indonesia dalam sektor pajak di mata investor," ujar Anis, kepada wartawan, Kamis (4/2/2021). 

Baca juga: Pelanggan Rumah Tangga Dinilai Perlu Dapat Insentif Penurunan Harga Gas

Saat ini, dengan adanya Lembaga Pengelola Investasi (LPI), Anis mengatakan Pemerintah akan memberikan insentif pajak kepada pihak ketiga yang menjadi mitra investasi LPI. 

"Harapannya perlakuan perpajakan ini akan menjadi daya tarik sejalan dengan pembentukan LPI sehingga harus didukung melalui perlakuan-perlakuan tertentu yang diberikan kepada Mitra LPI. Jadi jangan sampai perlakuan perpajakan ini hanya sebagai pemanis pelaku proyek," kata dia. 

Ketua DPP PKS Bidang Ekonomi dan Keuangan ini juga mengingatkan PBB dalam handbook tentang Protecting The Text Best Of Developing Countries Second Edition menjelaskan bahwa pemerintah perlu tetap waspada terhadap potensi kehilangan penerimaan negara yang cukup besar. 

"Sehingga insentif pajak harus menjadi catatan penting bagi pemerintah mengingat penerimaan negara dari sektor perpajakan hingga saat ini belum memenuhi target,” ungkapnya. 

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas