Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Biaya Logistik Mahal Kendala Utama UMKM Bersaing di Pasar Domestik

Dari 64 juta pelaku UMKM, menurut Asian Development Bank (ADB) sebanyak 50 persen terancam gulung tikar.

Biaya Logistik Mahal Kendala Utama UMKM Bersaing di Pasar Domestik
Tribun Jabar/Gani Kurniawan
Penjaga stan menata produk craft yang dipamerkan pada gelaran Pasar Kreatif Bandung 2020 di Cihampelas Walk (Ciwalk), Jalan Cihampelas, Kota Bandung, Jawa Barat, Minggu (18/10/2020). Pameran yang menampilkan 14 produk UMKM unggulan Kota Bandung itu dalam rangka pemulihan ekonomi di Kota Bandung dan rangkaian Hari Jadi ke-210 Kota Bandung, yang akan berlangsung hingga 25 Oktober 2020. Tribun Jabar/Gani Kurniawan 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Eko Sutriyanto

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pelaku usaha mikro kecil menengah (UMKM) nasional menjadi salah satu sektor usaha yang paling terdampak dari Pandemi Covid-19.

Dari 64 juta pelaku UMKM, menurut Asian Development Bank (ADB) sebanyak 50 persen terancam gulung tikar. Sebanyak 88 persen UMKM sudah tidak memiliki tabungan.

Maka tak heran jika saat ini pemerintah tengah aktif melakukan upaya penyelematan UMKM melalui berbagai program.

Asisten Deputi Pengembangan Kawasan dan Rantai Pasok Kementerian Koperasi dan UKM, Ari Anindya Hartika mengatakan, persoalan yang dihadapi UMKM di masa pandemi seperti saat ini tidak hanya persoalan permodalan semata.

Melainkan ada faktor lain seperti pemasaran atau penjualan ketersediaan bahan baku hingga persoalan logistik yang mahal ketika mendapatkan order.

Baca juga: Resmi Beroperasi, Kapal Tol Laut Logistik Nusantara 2 Tiba di Pelabuhan Depapre Jayapura

Dari catatannya, UMKM yang mengalami masalah penurunan penjualan yaitu sebanyak 22,90 persen.

Kemudian persoalan distribusi logistik dan ketersediaan bahan baku sebanyak 20,01 persen, sedangkan isu permodalan dialami oleh sekitar 19,39 persen.

Baca juga: Ini Lima Tantangan Nyata UMKM di Indonesia yang Perlu Diperbaiki

Sementara sektor yang paling terdampak yaitu pedagang besar dan eceran 40,92 persen, penyedia akomodasi dan makanan dan minuman 26,86 persen.

Sementara sektor pengolahan yang terdampak sebanyak 14,25 persen.

Halaman
1234
Penulis: Eko Sutriyanto
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas