Tribun Bisnis

Diah Pitaloka Dorong Digitalisasi Wakaf dan Zakat untuk Perkuat Peran Baznas dan BWI

Peningkatan digitalisasi, literasi, dan interaksi wakaf dan zakat juga akan memperkuat BWI dan Baznas kelola uang sumbangan

Penulis: Choirul Arifin
Editor: Eko Sutriyanto
Diah Pitaloka Dorong Digitalisasi Wakaf dan Zakat untuk Perkuat Peran Baznas dan BWI
dok.
Wakil Ketua Komisi VIII DPR-RI, Diah Pitaloka dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) Komisi VIII DPR-RI dengan BWI dan Baznas, Senin (22/3/2021). 

Laporan Wartawan Tribunnews, Choirul Arifin

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Peningkatan digitalisasi, literasi, dan sosialisasi wakaf dan zakat harus dilakukan oleh Badan Wakaf Indonesia (BWI) dan Badan Amil Zakat Nasional (Baznas).

Hal tersebut disampaikan Wakil Ketua Komisi VIII DPR-RI, Diah Pitaloka dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) Komisi VIII DPR-RI dengan BWI dan Baznas, Senin (22/3/2021).

"Peningkatan literasi, digitalisasi, dan interaksi akan memudahkan donatur untuk mengetahui dana yang diwakafkan atau diwakafkan itu diberikan kepada siapa, untuk apa, sehingga donatur pun merasa aman dan nyaman," kata Diah.

Peningkatan digitalisasi, literasi, dan interaksi wakaf dan zakat juga akan memperkuat BWI dan Baznas itu sendiri dalam mengelola dana yang sudah disumbangkan.

"Peningkatan tersebut akan membawa BWI dan Baznas menjadi semakin profesional dan akuntabel sehingga kepercayaan masyarakat pun akan semakin meningkat,". lanjut Diah.

Baca juga: Wapres Maruf Minta PT. Pos Indonesia Dukung Gerakan Nasional Wakaf Uang

Diah menambahkan, peningkatan BWI dan Baznas merupakan hal penting untuk dilakukan, karena saya melihat bahwa potensi kedua badan ini sangat besar serta memiliki fungsi kemasyarakatannya sangat besar.

"Jika dikelola dengan baik serta melihat potensi kedua badan ini tidak dalam kadar normatif, maka kedua badan ini bisa menjadi salah satu kekuatan ekonomi dan kekuatan sosial," ujarnya.

Dalam RDP tersebut juga menyinggung perihal sertifikasi tanah wakaf. Komisi VIII DPR-RI menyatakan bahwa pengelolaan tanah wakaf belum tertata dengan rapi.

"Sertifikasi tanah wakaf perlu didengungkan karena memiliki potensi sangat besar terutama untuk kegiatan keagamaan," kata Diah, yang juga merupakan Anggota DPR-RI dari Dapil III Jawa Barat.

Baca juga: Milenial Dinilai Punya Peran Besar Kembangkan Gerakan Wakaf di Indonesia

Tanah wakaf di Indonesia begitu luas dan tersebar di seluruh Indonesia. Menurut data Kementerian Agama, luas tanah wakaf di Indonesia mencapai 53.052,17 Hektar yang tersebar di 397.442 titik di seluruh Indonesia per Oktober 2020.

Hal ini menunjukkan bahwa begitu banyak masyarakat yang menyumbangkan tanahnya untuk diwakafkan. Oleh karena itu, pengelolaan dan sertifikasi tanah wakaf harus dipermudah prosesnya.

"Banyak masyarakat di desa yang mengadu kepada saya bahwa mereka kesulitan mengurus sertifikasi tanah wakaf itu," ungkapnya.

"Karena itu ini harus menjadi perhatian kita bersama bukan saja BWI, namun juga semua pihak yang terlibat seperti Kementerian ATR/BPN, Kementerian Agama, dan DPR-RI, untuk memastikan bahwa pengurusan pengelolaan tanah wakaf di seluruh Indonesia itu mudah," ujar Diah Pitaloka.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas