Tribun Bisnis

Virus Corona

Pemerintah Siapkan 35 Hotel Sebagai Lokasi Karantina Wisman di Bali

Kebijakan baru terkait durasi masa karantina ini akan tetap dievaluasi sejalan dengan implementasinya.

Penulis: Aisyah Nursyamsi
Editor: Dewi Agustina
Pemerintah Siapkan 35 Hotel Sebagai Lokasi Karantina Wisman di Bali
Istimewa
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno pada acara Nasari Bagi Indonesia yang berlangsung secara virtual,  Sabtu (2/10/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemerintah memutuskan mengurangi masa karantina warga negara asing (WNA) atau wisatawan mancanegara (wisman) yang masuk Indonesia.

Jika sebelumnya mereka wajib karantina 8 hari, kini hanya perlu 5 hari karantina.

Menurut Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno, kebijakan itu diambil berdasarkan arahan dari Presiden Joko Widodo lewat rapat yang digelar, Kamis (7/10/2021).

"Kami dapat umumkan untuk pertama kali Bapak Presiden menyampaikan arahan, kita juga sudah mendapatkan keyakinan dari Kementerian Kesehatan bahwa karantina diturunkan jadi 5 hari," kata Sandi di Kampung Wisata Rejowinangun, Kotagede, Kota Yogyakarta, Jumat (8/10/2021).

Penurunan kasus aktif di Indonesia memang menjadi kabar baik.

Jika sebelumnya kasus aktif Covid-19 di Tanah Air melonjak hingga 500 ribu lebih pada Juli 2021, kini total kasus aktif turun drastis ke angka sekitar 27 ribu.

Di Pulau Jawa sendiri tidak ada daerah yang berada di level 4 PPKM, level 3 ada 85 kota/kabupaten, level 2 ada 42 kota/kabupaten, dan level 1 hanya 1 kota yakni Kota Blitar Jawa Timur.

Sandi mengatakan data-data tersebut dan lainnya menjadi pertimbangan untuk mengurangi masa karantina.

Ia menjelaskan, pertimbangan utama pemangkasan durasi karantina itu adalah karena hitungan rata-rata harian masa inkubasi virus covid-19 berdasarkan varian yang ada, peningkatan cakupan vaksinasi, termasuk capaian testing dan tracing.

Baca juga: Siap-siap Sambut Wisman di Bali, Berikut Persiapan Mulai Hotel Karantina Hingga Bandaranya

"Berdasarkan data, inkubasi 3,7-3,8 rata-ratanya dan dengan peningkatan vaksinasi, testing, dan tracing, kami mendapatkan rekomendasi dan sudah diarahkan presiden jadi 5 hari," urai Sandi.

Halaman
123
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas