Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Faisal Basri : Proyek KCJB Bisa Berdampak pada Citra Presiden Jokowi di Akhir Jabatan

Faisal menilai proyek  tidak sepadan dengan rencana proyek strategis nasional rutenya melewati pengembang properti kelas kakap

Faisal Basri : Proyek KCJB Bisa Berdampak pada Citra Presiden Jokowi di Akhir Jabatan
Sekretariat Presiden
Presiden Joko Widodo (Jokowi) meninjau pembangun proyek Kereta Cepat, Jakarta Bandung di Bekasi, Jawa Barat, Selasa, (18/5/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ekonom Senior Faisal Basri mengatakan, proyek kereta cepat Jakarta Bandung (KCJB) sedang di ambang situasi sulit apakah tetap berlanjut atau mangkrak.

Agar bisa berjalan maka suntikan APBN melalui Perpres No.93 tahun 2021 merupakan langkah tepat proyek tersebut tetap berlanjut.

Namun Faisal mengingatkan proyek ini bisa berdampak langsung pada citra Presiden Joko Widodo di akhir jabatan.

"Ini semua kalau kita biarkan, kasihan Pak Jokowi.

Jadi Pak Jokowi nanti selesai, banyak proyek mangkrak. Dicaci maki lagi dengan rezim penggantinya," kata Faisal, Selasa (12/10/2021).

Faisal menilai proyek  tidak sepadan dengan rencana proyek strategis nasional.

Ia menilai rute kereta cepat juga melewati sejumlah kawasan pengembang properti kelas kakap.

Sebut saja Lippo Group di kawasan Cikarang dan Summarecon Group di Bandung Jawa Barat.

Baca juga: Kereta Cepat Akan Dibiayai APBN, Wakil Ketua MPR Tegaskan Proyek Harus Diaudit Dulu oleh BPK

"Ini sebetulnya proyek properti atau proyek kereta," tanya Dosen FE Universitas Indonesia tersebut.

Ketua Bidang Advokasi dan Kemasyarakatan Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Djoko Setijowarno menilai nasib Kereta Cepat Jakarta-Bandung (KCJB) sama dengan LRT Jabodebek.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas