Tribun Bisnis

Asia dan Eropa Sudah, Amerika Serikat Kini Dibayangi Krisis Energi

Krisis energi yang terjadi di Eropa dan Asia diperkirakan akan merembet ke Amerika Serikat (AS).

Editor: Hendra Gunawan
Asia dan Eropa Sudah, Amerika Serikat Kini Dibayangi Krisis Energi
Kompas/Heru Sri Kumoro
Ilustrasi 

AS memiliki cukup gas untuk melewati musim dingin yang normal, kata James Shrewsbury, co-chief investment officer e360 Power LLC, dana lindung nilai gas dan listrik di Austin, Texas.

Tetapi suhu rendah yang berkelanjutan dapat menyebabkan kekurangan gas.

"Jika kita terkena flu berkepanjangan di musim dingin ini, akan ada masalah.

"Peningkatan permintaan bertabrakan dengan produksi tambang yang telah turun selama bertahun-tahun.

Meningkatnya urgensi untuk memerangi perubahan iklim telah membuat pemasok enggan untuk meningkatkan kapasitas produksi bahan bakar fosil paling kotor.

Sekarang, persediaan utilitas AS menyusut dan tidak jelas apakah penambang AS akan dapat memenuhi permintaan mereka yang meningkat untuk mendapatkan lebih banyak bahan bakar.

Produsen listrik termasuk Duke Energy Corp sudah memperingatkan pelanggan bahwa tagihan akan melonjak musim dingin ini.

Unit Gas Alam Piedmont Duke mengatakan Selasa bahwa harga gas yang tinggi dan produksi yang rendah akan menaikkan tagihan pelanggan sekitar 11 dolar ASper bulan di Carolina Utara dan Selatan.

Dan Xcel Energy Inc. mengatakan kepada regulator Colorado bulan lalu bahwa pelanggan gas alamnya juga akan melihat kenaikan harga sekitar 11 dolar per bulan karena pasokan yang terbatas, peningkatan ekspor gas dan kerusakan akibat Badai Ida.

Perwakilan Edison Electric Institute, grup perdagangan untuk utilitas listrik milik investor AS, tidak menanggapi permintaan komentar.

Komisi Layanan Publik Negara Bagian New York sedang memantau utilitas di negara bagian untuk memastikan mereka memiliki cukup bahan bakar musim dingin ini tetapi mengatakan mereka mengharapkan mereka akan berada dalam posisi untuk memenuhi permintaan. (Bloomberg)

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas