Tribun Bisnis

Orasi Ilmiah Menko PMK: Indonesia Kejar Cita-cita Jadi Negara Maju, Semua Harus Kolaboratif

Untuk mengejar tercapainya cita-cita tersebut, butuh kerja keras dan kolaborasi banyak pihak, mulai dari sektor pemerintah

Penulis: Choirul Arifin
Editor: Hendra Gunawan
Orasi Ilmiah Menko PMK: Indonesia Kejar Cita-cita Jadi Negara Maju, Semua Harus Kolaboratif
IST
Orasi ilmiah Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Prof. Muhadjir Effendy di acara Dies Natalis ke-55 Universitas Pancasila dan Wisuda Sarjana Semester Genap Tahun Akademik 2020/2021, Sabtu (23/10/2021). 

TRIBUNNEWS.COM -- Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Prof. Muhadjir Effendy menegaskan, Indonesia saat ini tengah mengejar cita-cita menjadi negara maju dan mewujudkan Indonesia Emas di 2045.

Untuk mengejar tercapainya cita-cita tersebut, butuh kerja keras dan kolaborasi banyak pihak, mulai dari sektor pemerintah, swasta, akademisi, serta masyarakat sipil.

“Bukan hal yang mustahil untuk meraih cita-cita Indonesia Maju. Satu awalan baik sudah digenggaman, yakni era bonus demografi yang tengah berjalan dan puncaknya akan tercapai pada 2030-2040," ujarnya dalam orasi ilmiah di acara Dies Natalis ke-55 Universitas Pancasila dan Wisuda Sarjana Semester Genap Tahun Akademik 2020/2021 secara virtual dan offline di Gedung Serba Guna UP Jakarta, Sabtu (23/10/2021).

Baca juga: BPS: Potensi Produksi Padi 2021 Capai 55,27 Juta Ton, Naik Dibanding 2020

Mengutip data Badan Pusat Statistik (BPS), Muhadjir mengatakan, penduduk Indonesia pada tahun 2020 ini jumlahnya 270,20 juta jiwa. "Dari jumlah itu, jumlah angkatan kerja produktif sebanyak 140 juta jiwa,” paparnya.

Muhadjir menambahkan, kunci untuk mewujudkan negara maju adalah sumber daya manusia (SDM) unggul, berdaya saing, dan berkualitas, juga memiliki penghasilan yang mencukupi.

Namun masih banyak tantangan yang harus diselesaikan pemerintah untuk menciptakan SDM unggul demi Indonesia Maju. Salah satunya adalah menciptakan lapangan kerja sebesar-besarnya untuk seluruh angkatan kerja produktif.

Baca juga: Tekad Mentan SYL Untuk Satu Data Bersama BPS

"Tantangan kita sekarang, menyiapkan lapangan kerja sebesar-besarnya. Kalau penduduk produktif ini tidak disiapkan lapangan kerja yang jumlahnya relatif sama dan kualifikasi yang sama. Maka yang dipanen bukan bonus demografi tetapi musibah demografi," imbuhnya.

Menko Muhadjir juga mengatakan, apabila lapangan kerja tidak berhasil disiapkan, maka yang akan terjadi kemudian adalah musibah demografi.

"Saya kira Universitas Pancasila akan menjadi salah satu solusi untuk mengatasi kemungkinan ancaman kelangkaan lapangan kerja ketika kita menghadapi limpahan angkatan kerja yang begitu besar," jelasnya.

"Bukan hanya menjadi employee yang mencari pekerjaan tetapi menjadi pencipta lapangan pekerjaan," imbuh Muhadjir.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas