Tribun Bisnis

Besok Rupiah Diprediksi Masih Dalam Tekanan dan Akan Melemah Terhadap Dolar AS

Indeks rupiah pada Kamis (18/11/2021) diperkirakan bakal kembali tertekan dalam perdagangan uang.

Editor: Hendra Gunawan
Besok Rupiah Diprediksi Masih Dalam Tekanan dan Akan Melemah Terhadap Dolar AS
Tribunnews.com
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Indeks rupiah pada Kamis (18/11/2021) diperkirakan bakal kembali tertekan dalam perdagangan uang.

Mata uang dolar Amerika Serikat diprediksi masih perkasa terhadap mata uang Garuda.

Sentimen yang akan memengaruhi rupiah esok hari adalah pergerakan indeks dolar AS.

Analis DC Futures Lukman Leong mengatakan, saat ini para pelaku pasar tengah memburu dolar AS di tengah kekhawatiran naiknya angka inflasi dan membuat penguatan indeks dolar AS bisa berlanjut besok.

Baca juga: IHSG Ditutup di Zona Hijau, Naik 24,60 Poin ke 6.675,80, Berikut Saham-saham yang Dijual Asing

“Dolar AS saat ini masih kuat karena adanya ekspektasi rate hike, namun rupiah sendiri sebenarnya juga masih kuat seiring ditopang oleh data ekonomi yang solid,” kata Lukman kepada Kontan.co.id, Rabu (17/11/2021).

Selain itu, pada perdagangan besok, pasar juga akan menantikan hasil Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia yang diekspektasikan masih akan mempertahankan kebijakan moneter.

Namun, seiring indeks dolar AS yang masih akan mendominasi, Lukman meyakini rupiah berpotensi melemah terbatas pada Kamis.

Baca juga: IHSG Hari Ini Bakal Menguji All-time High, Berikut Saham-saham yang Perlu Dicermati

Berdasarkan hitungannya, rupiah akan bergerak pada kisaran Rp 14.150 per dolar AS-Rp 14.300 per dolar AS.

Adapun, pada perdagangan hari ini, Rabu (17/11), rupiah di pasar spot kembali mencatatkan pelemahan 0,17% ke Rp 14.244 per dolar AS.

Sedangkan di kurs referensi Jisdor, mata uang Garuda ini ditutup di level Rp 14.259 per dolar AS atau terkoreksi 0,34%.

Halaman
123
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas