Tribun Bisnis

Surplus Perdagangan Indonesia-Swiss Terus Meningkat di Triwulan III Tahun 2021

Surplus neraca perdagangan Indonesia terhadap Swiss periode Januari-September 2021 terus meningkat mencapai US$ 1,13 miliar atau Rp. 16,10 triliun.

Penulis: Larasati Dyah Utami
Editor: Adi Suhendi
Surplus Perdagangan Indonesia-Swiss Terus Meningkat di Triwulan III Tahun 2021
dok KBRI Bern
Dubes RI untuk Swiss dan Liechtenstein bersama dengan Ketua Kadin Indonesia, Arsjad Rasjid dan Ketua Kadin Indonesia Komitee Swiss dan Liechtenstein, Francis Wanandi, saat kunjungan kerja ke Swiss dalam rangka implementasi Indonesia-EFTA CEPA dan kerja sama pendidikan vokasi dan inovasi antara Swiss- ndonesia (5-12 November 2021) 

Laporan Wartawan Tribunnews, Larasati Dyah Utami

TRIBUNNEWS.COM, BERN - Surplus neraca perdagangan Indonesia terhadap Swiss periode Januari-September 2021 terus meningkat mencapai 1,13 miliar dolar AS atau Rp 16,10 triliun.

Total nilai ekspor periode Januari-September 2021 sebesar 1,41 miliar dolar AS atau Rp.19,99 triliun dan impor pada periode tersebut mencapai 273,89 juta dolar AS atau Rp 3,89 triliun.

Informasi ini disampaikan Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Bern, Rabu (24/11/2021).

Berdasarkan data dari Swiss Federal Customs Administration (FCA), nilai ekspor Indonesia ke Swiss pada triwulan III (Juli-September 2021) mencapai 432,72 juta dolar AS.

Impor Indonesia dari Swiss sebesar 86,94 juta dolar AS, dimana sebelumnya, pada triwulan II (April-Juni 2021), nilai ekspor Indonesia ke Swiss mencapai 711,94 juta dolar AS dan impor Indonesia dari Swiss sebesar 90,88 juta dolar AS.

Baca juga: Retno Marsudi Singgung Perdagangan Non-Diskriminatif Saat Bertemu Menlu Perancis di Jakarta

Surplus neraca perdagangan Indonesia terhadap Swiss utamanya dipengaruhi kontribusi dari ekspor 10 komoditas yakni logam mulia, perhiasan/permata (HS 71), alas kaki (HS 64), produk tekstil bukan rajutan (HS 62), produk tekstil rajutan (HS 61), perlengkapan elektrik (HS 85), furniture (HS 94), kopi (HS 0901), mesin turbin/suku cadang (HS 84), minyak atsiri (HS 3301.29), dan kimia organik (HS 29).

Surplus tersebut diperkirakan akan terus berlanjut seiring dengan pertumbuhan ekonomi Swiss yang cukup kuat pada tahun 2021 ini.

“Swiss State Secretariat for Economic Affairs SECO memperkirakan ekonomi Swiss akan tumbuh sebesar 3.2% pada tahun 2021, dan diprediksi akan tumbuh sebesar 3.6% pada tahun 2022,” tulis pernyataan tersebut.

Namun demikian, Swiss Economic Institute ETH Zurich, KOF, memprediksi bahwa ekonomi Swiss baru akan sepenuhnya normal pada tahun 2023.

Halaman
123
Ikuti kami di

Wiki Populer

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas