Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Penanganan Covid

Kata Menkes Mutasi Baru Covid-19 di Indonesia Belum Terdeteksi

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan, hingga saat ini belum terdeteksi adanya mutasi baru virus corona di Indonesia.

Kata Menkes Mutasi Baru Covid-19 di Indonesia Belum Terdeteksi
Tribunnews/Herudin
Ilustrasi: Vaksinator menyuntikkan vaksin Covid-19 kepada pedagang di Pasar Tanah Abang Blok A, Jakarta Pusat, Rabu (17/2/2021). Vaksinasi Covid-19 tahap kedua yang diberikan untuk pekerja publik dan lansia itu dimulai dari pedagang Pasar Tanah Abang. Tribunnews/Herudin 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ilham Rian Pratama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan, hingga saat ini belum terdeteksi adanya mutasi baru virus corona di Indonesia.

“Sampai saat ini, kita belum menemukan, bukannya belum ada, adanya virus yang kita deteksi di lab PCR dengan strain atau dengan jenis mutasi yang dari London, maupun yang dari Afrika Selatan, maupun yang dari Brazil," kata Budi dalam konferensi pers via daring, Sabtu (20/2/2021).

Baca juga: Menkes Klaim Mobilitas Masyarakat Saat Imlek Tak Tinggi, Covid-19 Dapat Ditekan

Meski demikian, Budi memastikan pemerintah melalui Kementerian Kesehatan akan terus melakukan pemeriksaan untuk terus melacak keberadaan mutasi virus tersebut di Indonesia.

"Kami akan terus memperbaiki frekuensi dan kualitas sampling dari lab-lab PCR yang ada untuk memastikan kita cukup rapat atau cukup reket, cukup kecil-kecil jala-jalanya untuk mengidentifikasi dini kalau ada mutasi virus," katanya.

Baca juga: Banjir Melanda di Tengah Covid-19, Satgas Buat Skema Evakuasi

Budi mengungkapkan, dalam kurun waktu Januari hingga Februari 2021, telah terdapat 180 sampel yang diperiksa.

Angka itu lebih tinggi dibanding perolehan tahun lalu di mana hanya memeriksa 170 sampel sepanjang tahun 2020.

"Jadi yang kita lakukan dalam 1,5 bulan ini sudah jauh lebih banyak daripada yang kita lakukan setahun yang lalu sesuai," katanya.

Baca juga: Positif Covid-19, Kini Ashanty Dilarikan ke Rumah Sakit, Asisten: 7 Hari Ini Sedang Naik Turun

Budi berkata bahwa Kemenkes bersama Kementerian Riset dan Teknologi telah menyiapkan 12 laboratorium untuk memeriksa mutasi virus tersebut.

"Untuk bisa melakukan koordinasi melakukan sampling dan testing untuk mutasi baru, strain virus yang baru, dengan metode whole genome sequencing dan partial genome sequencing," kata Budi.

Ikuti kami di
Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Hendra Gunawan
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas