Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Berita Parlemen

Puan Maharani akan Promosikan Kesetaraan Gender Pada Pertemuan Forum Parlemen Asia Pasifik

Delegasi DPR RI, Sabtu (11/1) berangkat ke Canberra, Australia, untuk mengikuti Pertemuan Tahunan ke-28 Asia Pacific Parliamentary Forum (APPF) yang a

Puan Maharani akan Promosikan Kesetaraan Gender  Pada Pertemuan Forum Parlemen Asia Pasifik
Chaerul Umam/Tribunnews.com
Ketua DPR RI Puan Maharani. 

TRIBUNNEWS.COM - Delegasi DPR RI, Sabtu (11/1) berangkat ke Canberra, Australia, untuk mengikuti Pertemuan Tahunan ke-28 Asia Pacific Parliamentary Forum (APPF) yang akan dilaksanakan pada 13-16 Januari 2020. Ketua DPR RI Puan Maharani memimpin delegasi yang terdiri dari Dr. Azis Syamsudin (F-PG), Dr. Fadli Zon (F-PGERINDRA), Charles Honoris (F-PDIP), Putu Supadma Rudana (F-PD), Ahmad Hafisz Tohir (F-PAN), Puteri Annetta Komaruddin (F-PG), Himmatul Aliyah F-PGerindra), Mr. Andi Muawiyah Ramly (F-PKB), Mr. Iskan Qolba Lubis (F-PKS) dan Muhammad Iqbal (F-PPP).

Australia sangat mengharapkan kehadiran ketua DPR Puan Maharani dalam Pertemuan Tahunan ke – 28 APPF. Hal itu diungkapkan Acting Ambassador Australia, Allaster Cox dalam pertemuan di Gedung DPR RI, Rabu (8/1).

“Suatu kehormatan bagi Australia untuk menerima kedatangan Ketua DPR RI perempuan pertama Indonesia. Sebagai ketua parlemen yang baru dilantik, pertemuan ini dapat dimanfaatkan Ketua DPR RI untuk menguatkan kerjasama dengan Parlemen-Parlemen di Kawasan Asia-Pasifik,” ungkap Cox.

Dalam pertemuan ini Acting Ambassador Australia itu juga menyampaikan perkembangan terkini Australia dan berdiskusi mengenai persiapan teknis.

APPF merupakan forum kerja sama antar parlemen yang dibentuk pada tahun 1993 di Tokyo, Jepang. Saat ini APPF terdiri dari 27 negara anggota di kawasan Asia-Pasifik. Sebagai forum parlemen regional, APPF merupakan mekanisme dialog untuk isu-isu yang menjadi kepentingan bersama di kawasan dan turut mendukung hubungan luar negeri antar negara-negara Asia-Pasifik melalui diplomasi parlemen.

Forum kerjasama antar parlemen ini berperan dalam mengambil keputusan strategis bagi kawasan untuk ditindaklanjuti dalam kebijakan di masing-masing parlemen negaranya. APPF merupakan gabungan dari 27 negara Asia-Pasifik yang mewakili 2,7 miliar penduduk dunia dan lebih dari separuh GDP global.

Menurut ketua DPR RI, selama persidangan, delegasi Indonesia akan membahas berbagai isu dalam sesi politik dan keamanan, sesi kerjasama regional dan juga sesi ekonomi dan pembangunan berkelanjutan.

“Secara spesifik juga akan dibahas isu-isu kesetaraan gender dalam ekonomi dalam kerangka Women Parliamentarians Meeting. Mekanisme khusus yang secara spesifik mendalami isu-isu perempuan ini merupakan inisiatif DPR RI periode terdahulu dan telah diakui secara resmi dalam Rules of Procedure APPF,” ujar Puan Maharani.

Di sesi Women Parliamentarians, ketua DPR Puan Maharani akan memberikan statement bertema: Mempromosikan Kesetaraan Gender Untuk Pembangunan Berkelanjutan dan Kesejahteraan Bersama, Mewujudkan Agenda Pembangunan Berkelanjutan 2030.

Di sesi politik dan keamanan, negara-negara anggota APPF membahas sejumlah topik yang relevan dengan perdamaian dan stabilitas kawasan termasuk di dalamnya mengenai deradikalisasi.

Sesi plenary kedua dari APPF didedikasikan untuk membahas upaya-upaya yang dapat dilakukan kawasan Asia Pasifik untuk meningkatkan kerjasama ekonomi dan perdagangan, termasuk isu kekinian digital ekonomi dan konektivitas kawasan.

Sesi ketiga didedikasikan untuk membahas kerjasama regional dalam bidang perubahan iklim, pariwisata dan pembangunan berkelanjutan.

Pada Sidang Tahunan APPF ini Indonesia akan menjadi co-sponsor berbagai rancangan resolusi. Dalam rancangan resolusi yang diajukan DPR RI, ditekankan berbagai poin untuk melengkapi berbagai poin-poin rancangan resolusi yang disiapkan tuan rumah, Australia.

“Terutama dalam resolusi mengenai deradikalisasi, DPR RI mengingatkan negara-negara APPF bahwa aksi terorisme tidak semestinya dikaitkan dengan agama maupun kebangsaan tertentu. upaya-upaya penanggulangan terorisme dan penangkalan terhadap ideologi ekstrim dan radikalisasi haruslah berdasarkan penghormatan terhadap Hak Asasi Manusia, Hukum Internasional dan Piagam PBB,” ujar ketua DPR RI.

Untuk rancangan resolusi mengenai integritas lembaga pemerintah dan legislatif, DPR RI mendorong parlemen APPF untuk mewujudkan perangkat aturan yang jelas dan tegas mengatur mengenai etika profesi anggota parlemen termasuk dalam hal konflik kepentingan hingga transparansi keuangan.
Selain itu, APPF diharapkan dapat berinteraksi lebih jauh secara kemitraan dengan organisasi-organisasi yang bergerak di transparansi dan tata kelola seperti OGP, OPeN,dan GOPAC.

Rancangan resolusi ini terinsiprasi dari upaya-upaya yang dilakukan DPR RI untuk mewujudkan parlemen modern yang akuntabel, transparan dan berintergritas. Selain itu DPR RI menjadi co-sponsor untuk rancangan resolusi mengenai ekonomi dan perdagangan serta peran perempuan dalam pembangunan berkelanjutan dan pengambilan keputusan. (dda)

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Content Writer
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas