Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Ibadah Haji 2019

Dianggap Terbesar dan Terbaik, Dirjen Haji Turki Belajar Pengelolaan Haji ke Indonesia

Dengan jumlah 231 ribu jemaah haji, Indonesia menempati urutan pertama dalam daftar teratas negara terbanyak yang mengirim jemaah haji ke Tanah Air

Dianggap Terbesar dan Terbaik, Dirjen Haji Turki Belajar Pengelolaan Haji ke Indonesia
(Tribunnews/Muhammad Husain Sanusi/MCH2019)
Kunjungan Dirjen Haji dan Umrah Turki, Ramzi Birjan, ke kantor Urusan Haji Indonesia di Makkah, Selasa (20/8/2019). Turki melakukan studi banding pengelolaan haji Indonesia. (Tribunnews/Muhammad Husain Sanusi/MCH2019). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Muhammad Husain Sanusi Dari Makkah

TRIBUNNEWS.COM, MAKKAH - Dengan jumlah 231 ribu jemaah haji tahun ini, Indonesia menempati urutan pertama dalam daftar teratas negara terbanyak yang mengirim jemaah haji ke Tanah Suci.

Bukan hanya tahun ini saja bahkan setiap tahun Indonesia selalu menjadi perhatian negara lain karena jumlah jemaah haji terbanyak se-dunia.

Istimewanya, jemaah haji Indonesia selalu dipandang sebagai jemaah haji yang paling tertib dan patuh selama berada di Arab Saudi.

Faktor ini yang membuat negara lain penasaran terutama terhadap pola manajemen pengaturan jemaah haji Indonesia.

Baca: Pembunuh Satu Keluarga di Serang Banten Ditangkap Saat Bersembunyi di Tulang Bawang, Lampung

Baca: Lima Point Ini Disampaikan Ronny F Sompie Saat Pertemuan Tahunan Dirjen Imigrasi se Asean

Baca: RUU Pertanahan Harus Dibahas Mendalam dan Jangan Terburu-buru

Turki adalah satu negara yang kagum dengan pengelolaan haji Indonesia.

Dirjen Haji dan Umrah Turki, Ramzi Birjan, pun mendatangi Kantor Urusan Haji Indonesia di Daker Makkah, Selasa (20/8/2019) untuk melakukan studi banding.

“Kenapa kami memutuskan untuk belajar dari Indonesia soal haji karena Indonesia merupakan negara terbesar pengirim jemaah haji ke Arab Saudi. Jemaah haji Indonesia juga terkenal sangat rapi, tertib dan patuh. Kami ingin mengetahui pengelolaan hajinya seperti apa,” kata Ramzi di Kantor Daker Makkah.

Kehadiran Dirjen Haji dan Umrah Turki ini disambut Dirjen Pengelolaan Haji dan Umrah Indonesia, Nizar Ali beserta dengan jajarannya.

Diskusi dan tukar menukar informasi berlangsung di ruang rapat Daker Makkah.

“Banyak hal yang saya dapatkan dari sini, kami senang bisa bersilaturahmi dengan petugas di sini. Tujuan utama saya bisa berkenalan dengan pejabat di misi haji Indonesia dan Alhamdulillah itu sudah terlaksana,” kata Ramzi.

Jika dibandingkan dengan Indonesia, jumlah jemaah haji Turki sebenarnya hanya seperempatnya.

Turki hanya memiliki kuota dari Arab Saudi sebanyak 80 ribu jemaah haji.

“Untuk pengorganisasian haji di Turki sangat sulit karena bagaimana kita bisa mengorganisir 80 ribu jemaah haji berangkat dari Makkah ke Arafah pada waktu bersamaan dan dari Arafah ke Muzdalifah ini suatu hal yang sangat sulit,” kata Ramzi.

Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Husein Sanusi
Editor: Adi Suhendi
  Loading comments...

Berita Terkait :#Ibadah Haji 2019

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas