Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Pemanasan Global, Tahun 2019 Terpanas, Kenaikan Suhu Setara dengan 5 Ledakan Bos Atom

Penjelasan Ahli Soal Pemanasan Laut 2019: Setara 5 Bom Atom per Detik dan Efek Buruk Bagi Bumi

Pemanasan Global, Tahun 2019 Terpanas, Kenaikan Suhu Setara dengan 5 Ledakan Bos Atom
Reuters
Potongan es jatuh dari bagian depan Argentina Perito Moreno gletser dekat kota El Calafate, di provinsi Patagonian Santa Cruz pada 14 Des 2009. Dunia ini hampir mencapai titik kritis yang akan membuatnya lebih panas ireversibel, membuat dekade ini penting dalam upaya untuk mengandung pemanasan global, para ilmuwan memperingatkan, Senin. 

TRIBUNJOGJA.COM - Pemanasan global menjadi hal yang nyata kita hadapi sekarang. Salah satu dampaknya adalah naiknya suhu lautan dunia khususnya pada tahun 2019 kemarin.

Tim ilmuwan internasional membuktikannya dari analisis data tahun 1950 hingga 2019 yang menyebutkan bahwa suhu rata-rata lautan dunia pada 2019 lebih tinggi 0,075 derajat Celcius daripada rata-rata suhu tahun 1981 hingga 2010.

Jika dikonversikan menjadi energi yang dilepaskan oleh bom atom Hiroshima pada tahun 1945, maka jumlah panas yang kita tambahkan ke lautan dunia dalam 25 tahun terakhir setara dengan 3,6 miliar ledakan bom atom Hiroshima.

Untuk diketahui, menurut penulis Lijing Cheng dari Akademi Ilmu Pengetahuan China, energi yang dikeluarkan bom atom Hiroshima "hanya" berjumlah sekitar 63.000.000.000 Joule.

Penulis studi, John Abraham dari University of St. Thomas di Minnesota, juga mengungkapkan bahwa pemanasan laut pada 2019 setara dengan menjatuhkan lima bom atom Hiroshima setiap detik, siang dan malam, dan 365 hari dalam setahun.

Menurutnya, jika perumpaan dari bom atom masih terlalu abstrak dari unit komparatif, angka 2019 setara dengan setiap orang di Bumi yang mengarahkan 100 pengering rambut ke lautan setiap saat.

"Istilah yang kurang teknis adalah: Ini adalah berton-ton energi” ujarnya seperti dilansir Science Alert (14/01/2020).

Penjelasan Ahli Soal Pemanasan Laut 2019: Setara 5 Bom Atom per Detik dan Efek Buruk Bagi Bumi
Penjelasan Ahli Soal Pemanasan Laut 2019: Setara 5 Bom Atom per Detik dan Efek Buruk Bagi Bumi (Pexels via Kompas.com)

Dengan energi sebesar itu, tentu dampaknya tidak main-main. Pemanasan laut menyebabkan es mencair lebih cepat sehingga permukaan laut akan naik.

Lumba-lumba dan biota laut lainnya juga akan sekarat karena mereka tidak dapat beradaptasi dengan cukup cepat.

Selain itu, peningkatan jumlah air yang menguap ke atmosfer karena panas juga akan berdampak negatif pada planet kita. "Itu membuat badai dan topan lebih kuat, dan itu membuat hujan lebih deras" sambung Abraham.

Rekor baru 

Halaman
1234
Editor: Sugiyarto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas