Tribun

Protes Anti Pemerintah Thailand: Polisi Semprot Demonstran dengan Water Cannon Campur Gas Air Mata

Polisi Thailand menyemprotkan water cannon (meriam air) kepada para pengunjuk rasa damai pro-demokrasi di Bangkok pada (Jumat (16/10/2020).

Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Protes Anti Pemerintah Thailand: Polisi Semprot Demonstran dengan Water Cannon Campur Gas Air Mata
Twitter Pravit Rojanaphruk
Polisi Thailand menyemprotkan water cannon (meriam air) kepada para pengunjuk rasa damai pro-demokrasi di Bangkok pada (Jumat (16/10/2020). 

TRIBUNNEWS.COM - Polisi Thailand menyemprotkan water cannon (meriam air) kepada para pengunjuk rasa damai pro-demokrasi di Bangkok pada (Jumat (16/10/2020).

Sekira pukul 18.30 waktu setempat, polisi membubarkan paksa para demonstran yang dipimpin oleh Gerakan rakyat pro-demokrasi yang diikuti ribuan orang, diketahui mahasiswa juga ikut berpartisipasi dalam aksi itu.

Situs resmi Human Right melaporkan, tindakan tersebut dinilai melanggar standar hak asasi manusia internasional.

Human Rights Watch mengamati, polisi menggunakan water cannon yang dicampur dengan pewarna biru dan bahan kimia gas air mata untuk membubarkan protes di distrik perbelanjaan Pathumwan Bangkok.

Baca juga: 3 Bulan Didemo Masyarakat, Begini Sosok Raja Thailand: Punya 20 Selir dan Aset Triliunan Rupiah

Baca juga: Thailand Dilaporkan Mencekam, Apa yang Sedang Terjadi di Negara Itu? Demo Menggoyang Takhta Raja?

Polisi kemudian menyerbu dengan tongkat dan tameng untuk membubarkan para pengunjuk rasa.

Namun, pemerintah belum memberikan detail tentang orang-orang yang ditahan polisi. Setelah penumpasan, 12 pemimpin protes sedang dicari atas surat perintah penangkapan.

"Dengan mengirimkan polisi untuk membubarkan pengunjuk rasa damai dengan kekerasan, pemerintah Thailand memulai tindakan keras yang lebih luas demi mengakhiri protes mahasiswa," kata Brad Adams, Direktur Humas Right Asia. 

"Keputusan Keadaan Darurat memberi lampu hijau polisi untuk melakukan pelanggaran hak tanpa mendapat hukuman," terangnya.

Tentang Aturan Water Cannon

Lebih lanjut, penggunaan water cannon ada di bawah pedoman Perserikatan Bangsa-Bangsa tahun 2020 tentang senjata yang tidak terlalu mematikan dalam penegakan hukum.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas