Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pelantikan Presiden AS

Capitol Hill Dibobol Massa Trump, Info Bahaya Ternyata Sudah Dimiliki Keamanan DPR  

Kepala Keamanan DPR AS, Paul Irving, menyarankan agar mengaktifkan Garda Nasional di Capitol dua hari sebelum 6 Januari 2021.

Capitol Hill Dibobol Massa Trump, Info Bahaya Ternyata Sudah Dimiliki Keamanan DPR  
Stringer / Sputnik / Sputnik melalui AFP
Pendukung Presiden AS Donald Trump menyerbu Capitol AS saat rapat umum untuk memperebutkan sertifikasi hasil pemilihan presiden AS 2020 oleh Kongres AS di Capitol Hill, di Washington, Amerika Serikat. 

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON – Kekacauan, ada yang menyebutnya ‘pemberontakan’ saat massa pendukung fanatik Donald J Trump menyerbu Gedung Capitol (Capitol Hill) 6 Januari 2021, masih meninggalkan misteri.

Kegagalan aparat keamanan mencegah hari paling buruk dalam sejarah Amerika, diyakini bersifat sistemik dan secara kuat dipengaruhi pertimbangan politik.

The Washington Post membuat laporan panjang, Selasa (19/1/2021), dan menemukan Kepala Kepolisian Capitol Steven Sund sudah memperingatkan bahaya yang akan datang.

Ia lalu menyarankan Kepala Keamanan DPR AS, Paul Irving, agar mengaktifkan Garda Nasional dua hari sebelum 6 Januari 2021, tepat pada hari pengesahan hasil electoral vote Pemilu AS.  

Tapi Paul Irving menolak keras. “Ada kenyataan di sana, para pemimpin DPR dan Senat tidak ingin militer berada di sana,” kata Bill Pickle.

Baca juga: Pasca Rusuh Capitol AS: Pria yang Bawa Bendera Konfederasi Amerika Ditangkap

Baca juga: Radikalisme di AS Setelah Serbuan ke Capitol Hill dan Pelantikan Biden-Harris

Baca juga: Donald Trump Dimakzulkan untuk Kedua Kalinya akibat Kerusuhan di Capitol

Kepala Keamanan Senat AS 2003-2007 itu melanjutkan, elite politik di Capitol tidak ingin menunjukkan mereka tidak dapat mengontrol wilayah mereka sendiri.

Bill Pickle berbicara kepada The Washington Post atas permintaan Paul Irving, yang telah mengundurkan diri dan menolak berbicara ke media.

Petugas polisi berjaga-jaga saat pendukung Presiden AS Donald Trump menyerbu Capitol AS saat rapat umum untuk memperebutkan sertifikasi hasil pemilihan presiden AS 2020 oleh Kongres AS di Capitol Hill, di Washington, Amerika Serikat.
Petugas polisi berjaga-jaga saat pendukung Presiden AS Donald Trump menyerbu Capitol AS saat rapat umum untuk memperebutkan sertifikasi hasil pemilihan presiden AS 2020 oleh Kongres AS di Capitol Hill, di Washington, Amerika Serikat. (Stringer / Sputnik / Sputnik melalui AFP)

Peringatan Bahaya Sudah Didapatkan Keamanan Capitol

Pickle membenarkan pernyataan Steven Sund, yang juga ikut mengundurkan diri,  terkait saran dia ke Paul Irving agar mendatangkan Garda Nasional.

Irving menjawab dia hati-hati tentang efek dari langkah semacam itu. Tapi Irving juga tidak berkonsultasi terlebih dahulu ke Ketua DPR Nancy Pelosi (D-Calif.).

Halaman
1234
Ikuti kami di
Editor: Setya Krisna Sumarga
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas