Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Krisis Myanmar

Demonstran Myanmar Berjatuhan, Indonesia Minta Aparat Menahan Diri

Pemerintah Indonesia menyampaikan keprihatinan dengan meningkatnya kekerasan di Myanmar yang telah menyebabkan korban jiwa dan luka-luka.

Demonstran Myanmar Berjatuhan, Indonesia Minta Aparat Menahan Diri
Ye Aung THU / AFP
Seorang pengunjuk rasa memakai tanda dengan salam tiga jari selama demonstrasi menentang kudeta militer di Yangon pada 22 Februari 2021. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Aksi unjuk rasa di Myanmar protes kudeta militer  dan penahanan  pemimpin pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi memakan korban jiwa.

Sedikitnya 7 orang tewas beberapa lainnya luka-luka, berdasarkan informasi sumber politik dan medis serta media setempat, seperti yang dilaporkan Reuters, Minggu (28/2/2021)

Indonesia melalui Kementerian luar negeri (Kemlu) lewat laman resminya di twitter meminta aparat setempat menahan diri agar korban jiwa tidak bertambah.

“Indonesia menyerukan agar aparat keamanan tidak menggunakan kekerasan dan menahan diri guna menghindari lebih banyak korban jatuh serta mencegah situasi tidak semakin memburuk,” kata Kemlu RI, Minggu (28/2/2021).

Baca juga: Myanmar Kembali Memanas, 2 Demonstran Tewas Ditembak Aparat, Belasan Orang Terluka

Pemerintah Indonesia menyampaikan keprihatinan dengan meningkatnya kekerasan di Myanmar yang telah menyebabkan korban jiwa dan luka-luka.

Indonesia juga menyampaikan ucapan duka cita dan belasungkawa yang mendalam kepada korban dan keluarganya.

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Indonesia (Menlu RI) Retno Marsudi, pada Rabu telah melakukan pertemuan dengan U Wunna Maung Lwin yang merupakan perwakilan otoritas Myanmar di Bangkok.

Kepada U Wunna, Retno menyampaikan posisi Indonesia yang konsisten menjadikan keamanan dan kesejahteraan masyarakat Myanmar.

Sehingga, ia meminta semua pihak untuk menahan diri dan tidak menggunakan kekerasan untuk menghindari terjadinya korban dan pertumpahan darah.

“Indonesia terus menekankan pentingnya proses transisi demokrasi yang inklusif,” kata Retno pada konferensi pers Rabu (24/2/2021) secara virtual.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Larasati Dyah Utami
Editor: Hasanudin Aco
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas