Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Elon Musk Kehilangan Rp 387 Triliun dalam Seminggu, Kekayaannya Kini Jauh Tertinggal dari Jeff Bezos

Elon Musk telah kehilangan $ 27 miliar (sekitar Rp 387 Triliun) kekayaan dalam rentang waktu seminggu, akibat anjloknya harga saham Tesla

Elon Musk Kehilangan Rp 387 Triliun dalam Seminggu, Kekayaannya Kini Jauh Tertinggal dari Jeff Bezos
FREDERIC J. BROWN / AFP
Co-founder dan CEO Tesla Elon Musk berbicara selama peluncuran Cybertruck Tesla bertenaga baterai listrik di Tesla Design Center di Hawthorne, California pada 21 November 2019. Elon Musk telah kehilangan $ 27 miliar (sekitar Rp 387 Triliun) kekayaan dalam rentang waktu seminggu, akibat anjloknya harga saham Tesla 

TRIBUNNEWS.COM - Elon Musk telah kehilangan $ 27 miliar (sekitar Rp 387 Triliun) kekayaan dalam rentang waktu seminggu, akibat anjloknya harga saham Tesla yang menggerogoti kekayaan bersih pengusaha tersebut.

Musk memiliki kekayaan $ 157 miliar setelah penutupan pasar pada hari Jumat (5/3/2021), menandai penurunan 15% dalam kekayaan bersihnya sejak awal minggu, menurut Bloomberg Billionaires Index.

Setelah bersaing selama berbulan-bulan dengan Jeff Bezos untuk gelar orang terkaya di dunia, Musk sekarang berada di posisi No. 2 dengan $ 20 miliar di belakang Bezos.

Dilansir Daily Mail, aksi jual cepat terjadi di sektor teknologi, dengan saham Tesla terpukul lebih keras daripada kebanyakan.

Baca juga: Elon Musk Kehilangan Rp 211 Triliun dalam Sehari setelah Berkomentar soal Harga Bitcoin

Baca juga: Jeff Bezos Rebut Kembali Titel Orang Terkaya di Dunia setelah Ada Penurunan Kekayaan Elon Musk

Elon Musk
Elon Musk (Instagram @elonmusk)

Saham Tesla bahkan jatuh hampir sepertiga dari puncak kejayaan mereka pada bulan Januari lalu.

Saham Tesla melonjak lebih dari 700 persen pada tahun 2020, memicu miliaran kompensasi tambahan untuk Musk sesuai persyaratan paket pembayaran berbasis sahamnya.

Analis telah lama memperingatkan gelembung di sektor teknologi, sebagian dipicu oleh masuknya uang tunai dari investor kecil, dengan saham Tesla berpotensi dinilai terlalu tinggi.

Saham teknologi melonjak lebih dari pasar lainnya karena sebagian besar pandemi, serta di tahun-tahun sebelumnya.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Gigih
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas