Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Israel Serang Jalur Gaza

Sekjen PBB Desak Israel Tahan Diri untuk Akhiri Ketegangan di Yerusalem Timur

Guterres mengeluarkan pernyataan itu ketika polisi Israel berhadapan dengan demonstran Palestina pada Senin (10/5/2021) dini hari.

Sekjen PBB Desak Israel Tahan Diri untuk Akhiri Ketegangan di Yerusalem Timur
Ahmad GHARABLI / AFP
Pasukan keamanan Israel dikerahkan di tengah bentrokan dengan pengunjuk rasa Palestina di kompleks masjid al-Aqsa di Yerusalem, pada 7 Mei 2021. 

TRIBUNNEWS.COM, NEW YORK  -  Sekretaris Jenderal (Sekjen) Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Antonio Guterres mendesak Israel untuk menahan diri dan menghormati hak kebebasan berkumpul secara damai untuk menghindari ketegangan yang kian meningkat di Yerusalem Timur di sekitar Masjid Al Aqsha. 

Guterres mengeluarkan pernyataan itu ketika polisi Israel berhadapan dengan demonstran Palestina pada Senin (10/5/2021) dini hari.

Sebelumnya  dilaporkan bentrokan meletus antara pengunjuk rasa Palestina dengan  polisi Israel di luar Kota Tua Yerusalem pada Sabtu (8/5/2021), ketika puluhan ribu jamaah Muslim bersembahyang pada malam suci Islam Lailatul Qadar.

"Sekretaris Jenderal menyatakan keprihatinannya yang mendalam atas kekerasan yang terus berlanjut di Yerusalem Timur yang diduduki Israel, serta kemungkinan penggusuran keluarga Palestina dari rumah mereka," kata juru bicara PBB Stephane Dujarric dalam sebuah pernyataan, seperti dilansir Arab News, Senin (10/5/2021).

"Guterres mendesak agar status quo di situs-situs suci ditegakkan dan dihormati," kata Dujarric menambahkan.

Baca juga: Facebook dan Instagram Hapus Konten Aksi Serangan Brutal Tentara Israel di Masjid Al Aqsa Yerusalem

Menyikapi pertemuan Kabinet khusus menjelang Hari Yerusalem, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Minggu bahwa Israel tidak akan membiarkan ada ekstremis yang mengacaukan ketenangan di Yerusalem.

"Kami akan menegakkan hukum dan memerintahkan dengan tegas dan bertanggung jawab. "Kami akan terus menjaga kebebasan beribadah untuk semua iman kepercayaan, tetapi kami tidak akan membiarkan gangguan kekerasan," katanya.

Pada saat yang sama, dia berkata, "Kami dengan tegas menolak tekanan untuk tidak membangun di Yerusalem."

Amerika Serikat kembali menyatakan "keprihatinan serius" tentang situasi di Yerusalem, termasuk bentrokan antara jamaah Palestina di Kota Tua Yerusalem, rumah bagi situs-situs suci oleh Muslim dan Yahudi, dan polisi Israel, serta pengusiran keluarga Palestina.

Washington membuat kekhawatirannya selama panggilan telepon antara Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan dan rekannya dari Israel.

Sullivan mendesak Israel "untuk mengutamakan langkah-langkah yang tepat untuk memastikan ketenangan selama peringatan Hari Yerusalem," menurut sebuah pernyataan oleh juru bicara Dewan Keamanan Nasional Emily Horne.

Hari Yerusalem dimaksudkan untuk merayakan pendudukan Israel atas Yerusalem timur, rumah bagi Kota Tua dan situs-situs sucinya yang sensitif, dalam perang Mideast 1967. 

Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas