Tribun

Israel Serang Jalur Gaza

Pakar Nilai Israel Hanya Mengenal Bahasa Kekerasan, Tak Peduli Segala Macam Diplomasi

Pakar politik Prof Salim Said menilai Israel hanya mengenal bahasa kekerasan sehingga tak pernah peduli dengan segala macam diplomasi

Penulis: Inza Maliana
Editor: Arif Fajar Nasucha
Pakar Nilai Israel Hanya Mengenal Bahasa Kekerasan, Tak Peduli Segala Macam Diplomasi
Yonathan SINDEL/POOL/AFP
Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyampaikan pidato di Knesset (Parlemen Israel) di Yerusalem pada 22 Desember 2020. 

TRIBUNNEWS.COM - Guru Besar Ilmu Politik Universitas Pertahanan Indonesia, Prof Salim Haji Said, ikut menanggapi pertempuran antara Israel dan Palestina yang terjadi dalam sepekan terakhir ini.

Prof Salim yang juga seorang pengamat militer ini mengaku tidak kaget lagi jika Israel kembali menyerang Palestina.

Sebab, menurutnya, Israel hanya mengenal bahasa kekerasan.

Baca juga: Tak Peduli Desakan untuk Akhiri Konflik, PM Israel Justru Berjanji Lanjutkan Serangan ke Jalur Gaza

Untuk itu, segala macam diplomasi yang dicoba selama puluhan tahun tak kunjung membuahkan hasil.

"Israel itu bahasa yang dia kenal hanya satu, bahasa kekerasan. Segala macam diplomasi sudah diadakan sejak puluhan tahun lalu."

"Tapi Israel tidak pernah memperhatikan karena dia itu kuat maka tidak ada yang mengancam dia," kata Prof Salim, dalam tayangan Youtube tvOne, Senin (17/5/2021).

Prof Salim Said analisa soal sosok yang mendorong Jokowi agar jadi Presiden
Prof Salim Said analisa soal sosok yang mendorong Jokowi agar jadi Presiden (Youtube channel Indonesia Lawyers Club)

Prof Salim juga menjelaskan, Israel selalu mendapat dukungan dari Internasional, terlebih dari negera adidaya, Amerika Serikat.

Untuk itu, Israel menjadi kuat dan tidak kekurangan alat atau senjata untuk melakukan serangan.

"Dia kuat dan dapat dukungan internasional, senjatanya tidak kurang," kata ilmuwan politik ini.

Lantaran hanya mengenal kekerasaan, Prof Salim tak heran saat Israel tidak peduli dari dampak serangannya kepada Palestina.

Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas