Tribun

Genosida Namibia

Jerman Resmi Akui Lakukan Genosida di Namibia di Era Kolonial

Jerman resmi mengakui telah melakukan genosida di Namibia selama pemerintahan kolonialnya lebih seabad lalu, terutama terhadap suku Herero dan Nama

Editor: hasanah samhudi
zoom-in Jerman Resmi Akui Lakukan Genosida di Namibia di Era Kolonial
© Klinkow / Pixabay
Namibia. 

TRIBUNNEWS.COM - Jerman untuk pertama kalinya mengakui telah melakukan genosida di Namibia selama pemerintahan kolonialnya lebih dari seabad yang lalu.

Untuk itu, Jerman menjanjikan dukungan keuangan senilai lebih dari satu miliar euro (sekitar Rp 16,8 triliun) untuk mendanai proyek infrastruktur di negara Afrika itu.

Pemukim Jerman membunuh ribuan orang Herero dan Nama antara tahun 1904 dan 1908, setelah suku-suku tersebut memberontak melawan kekuasaan Jerman di koloni tersebut, yang saat itu disebut Jerman Afrika Barat Daya.

Orang-orang yang selamat dibawa ke padang pasir, di mana banyak  yang ditempatkan di kamp konsentrasi untuk dijadikan budak, dan banyak yang meninggal karena kedinginan, kekurangan gizi, dan kelelahan.

"Kami sekarang secara resmi akan menyebut peristiwa-peristiwa ini sebagaimana adanya dari perspektif hari ini: genosida," kata Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas, dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat (28/5)

Baca juga: Adolf Hitler Menang Pemilihan di Namibia, Awalnya Tak Tahu Sosok di Balik Namanya Itu

“Mengingat tanggung jawab historis dan moral Jerman, kami akan meminta maaf pada  Namibia dan keturunan para korban atas kekejaman yang dilakukan,” katanya.

Sebagai isyarat "untuk mengakui penderitaan besar yang menimpa para korban", Jerman juga akan mendukung "rekonstruksi dan pembangunan" Namibia melalui program keuangan sebesar 1,1 miliar euro (Rp 16,8 triliun),” katanya.

Sumber yang mengetahui negosiasi ini menyebutkan, jumlah dana tersebut akan dibayarkan selama 30 tahun dan terutama harus menguntungkan keturunan Herero dan Nama.

Maas mengatakan pembayaran yang disepakati, yang datang setelah lebih dari lima tahun negosiasi, tidak membuka jalan bagi "permintaan hukum untuk kompensasi".

Pemberontakan

Jerman memerintah Namibia dari tahun 1884 hingga kalah dalam Perang Dunia I.

Baca juga: Adolf Hitler Menang Pemilu di Namibia: Sejarah Kelam dan Berdarah-darah Nazi Jerman di Namibia

Pada tahun 1904, ketegangan memuncak ketika Herero - yang kehilangan ternak dan tanah mereka - bangkit, dan tak lama kemudian diikuti  Nama.

Jenderal Jerman Lothar von Trotha, dikirim untuk memadamkan pemberontakan, memerintahkan pemusnahan rakyat.

Setidaknya 60.000 orang Herero dan sekitar 10.000 orang Nama terbunuh antara tahun 1904 dan 1908.

Halaman
12
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas