Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Presiden AS Joe Biden Menolak Berdampingan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin Saat Jumpa Pers

Gedung Putih menyatakan Presiden AS Joe Biden akan jumpa pers sendirian setelah bertemu Presiden Rusia Vladimir Putin di Jenewa, Rabu pekan depan

Presiden AS Joe Biden Menolak Berdampingan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin Saat Jumpa Pers
ABC
Vladimir Putin merespons pernyataan Biden yang menyebutnya pembunuh 

TRIBUNNEWS.COM – Presiden AS Joe Biden akan mengadakan jumpa pers sendirian setelah pertemuannya dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, yang dijadwalkan berlangsung di Jenewas, Rabu ((16/6) pekan depan.

Ini merupakan penolakan kesempatan presiden Rusia untuk berdiri di sampingnya dan menjawab pertanyaan dari pers.

Padahal jumpa pers Bersama biasanya diadakan setelah dua pemimpin dunia bertemu. Seperti saat Presiden Donald Trump jumpa pers bersama Putin setelah pertemuan keduanya di Helsinki pada Juli 2018.

Sepertinya Gedung Putih enggan memberi Putin panggung penting lain selain KTT. Selain itu, keputusan ini kemungkinan juga untuk menghindarkan Biden berada dalam situasi tanpa teks.

Kedua pemimpin bertemu di Jenewa pada hari Rabu di sebuah vila Swiss abad ke-18 yang menghadap ke Danau Jenewa. Ini adalah pertemuan tatap muka pertama mereka sejak Biden menjadi presiden.

Baca juga: Jill Biden Pakai Blazer Bertuliskan “LOVE”, Pesan Khusus untuk Melanie Trump?

'Kami berharap pertemuan ini jujur ​​dan lugas dan konferensi pers tunggal adalah format yang tepat untuk mengkomunikasikan secara jelas kepada pers bebas tentang topik yang diangkat dalam pertemuan itu—baik dalam hal area yang mungkin kami setujui maupun area di mana kami memilikinya. kekhawatiran yang signifikan," kata seorang pejabat Gedung Putih pada hari Sabtu (12/6).

Jumpa pers bersama akan memungkinkan Putin mendapat kesempatan untuk meremehkan peringatan serius yang disampaikan Biden tentang

Jika mereka melakukan penekanan bersama, Putin akan mendapatkan kesempatan untuk meremehkan peringatan serius yang ingin disampaikan Biden tentang masalah siber dan tentang pembangkang Rusia Alexei Navalny.

Sejauh ini, Putin telah mencemooh masalah ini dengan memunculkan masalah perlakuan terhadap perusuh Capitol AS dalam upaya untuk membangun kesetaraan.

Baca juga: Presiden Joe Biden Batalkan Rencana Donald Trump  Untuk Larang TikTok dan WeChat

Format pertemuan masih dalam tahap finalisasi, namun menurut pejabat tersebut, rencananya bisa jadi dalam bentuk pertemuan kerja atau dalam bentuk sesi yang lebih kecil.

Halaman
123
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas