Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Krisis Myanmar

Milisi Bersenjata Myanmar Nyatakan Perang terhadap Junta, Bentrokan Pecah di Kota-kota Besar

Milisi Myanmar menyatakan perang terhadap junta militer, bentrokan pecah di kota-kota besar Myanmar

Milisi Bersenjata Myanmar Nyatakan Perang terhadap Junta, Bentrokan Pecah di Kota-kota Besar
STR / AFP
Pengunjuk rasa memegang suar sementara yang lainnya memberi hormat tiga jari selama demonstrasi menentang kudeta militer di Yangon pada 22 Juni 2021. Milisi Myanmar menyatakan perang terhadap junta militer, bentrokan pecah di kota-kota besar Myanmar 

TRIBUNNEWS.COM - Pernyataan resmi perang telah dibuat oleh kelompok milisi bersenjata Myanmar kepada junta.

Di hari yang sama ketika baku tembak antara pemberontak dan pasukan keamanan negara itu pecah di jalan-jalan Mandalay, kota terbesar kedua di Myanmar, sekelompok pejuang perlawanan yang disebut People's Defense Force membuat pernyataan publik.

"Kami telah menyatakan perang. Hari yang kami tunggu-tunggu akhirnya tiba," kata Bo Tun Tauk Naing, juru bicara People's Defense Force di Mandalay, Selasa (22/6/2021), menurut laporan dari organisasi berita lokal Myanmar Now.

Menurut Myanmar Now, ini adalah pertama kalinya kelompok gerilya terlibat baku tembak dengan angkatan bersenjata negara itu di lingkungan kota.

Baca juga: Rusia Abstain dalam Seruan PBB soal Embargo Senjata ke Myanmar, Kini Malah Undang Pemimpin Junta

Baca juga: Pemimpin Junta Militer Myanmar Kunjungi Rusia Hadiri Konferensi Keamanan 

Baku tembak berkecamuk antara angkatan bersenjata junta militer Myanmar dan People's Defense Force di Mandalay
Baku tembak berkecamuk antara angkatan bersenjata junta militer Myanmar dan People's Defense Force di Mandalay (Twitter Myanmar Now)

CNN melaporkan bahwa bentrokan pecah di sekitar gedung apartemen antara sekelompok pemberontak dan tentara yang berpatroli di kota, yang menurut junta adalah markas gerilya.

Bentrokan tanpa henti di Myanmar terjadi sejak junta militer berkuasa dalam kudeta pagi hari yang terjadi pada 1 Februari lalu.

Saat itu junta menculik para politisi top Myanmar, termasuk pemimpin sipil Aung San Suu Kyi dan Presiden Win Myint.

Aung San saat ini diadili untuk beberapa tuduhan.

Halaman
123
Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas