Tribun

Penanganan Covid

Satu Oksimeter untuk Setiap Rumah Tangga di Singapura, Pemberian Temasek Foundation

Temasek Foundation memberikan oksimeter untuk setiap rumah tangga, agar membantu mendeteksi penurunan kesehatan, termasuk kemungkinan infeksi Covid-19

Editor: hasanah samhudi
Satu Oksimeter untuk Setiap Rumah Tangga di Singapura, Pemberian Temasek Foundation
Tribun Batam/Argianto DA Nugroho
Sejumlah prajurit TNI AL menyambut kedatangan KRI Semarang 594 yang membawa bantuan alat kesehatan dari Temasek Foundation di Pelabuhan Batuampar, Batam, Kepulauan Riau, Rabu (18/11/2020). Sebanyak 122 ton bantuan alat kesehatan seperti Oxygen Concentrators, Ventilators, X-Ray Machine, Surgical Gowns, gloves, surgical caps, bunny suits, PCR test, extraction preps akan dikirim ke sejumlah wilayah di Indonesia untuk penanganan pendemi Covid-19. Tribun Batam/Argianto DA Nugroho 

TRIBUNNEWS.COM, SINGAPURA - Temasek Foundation akan memberikan satu oksimeter kepada setiap rumah tangga di Singapura agar warga dapat memantau kadar oksigen darahnya secara rutin.

Perangkat ini memeriksa tingkat oksigen dalam darah dan dapat membantu mendeteksi tanda-tanda awal penurunan kesehatan, termasuk kemungkinan gejala Covid-19.

Inisiatif ini muncul ketika varian Covid-19 yang baru dan lebih menular muncul.

"Virus Covid-19 dapat menyebabkan kadar oksigen darah turun ke tingkat yang sangat rendah, bahkan ketika Anda tidak memiliki gejala lain," kata Temasek Foundation dalam sebuah pernyataan, Kamis (24/6).

"'Silent pneumonia' adalah salah satu konsekuensi paling serius dari Covid-19, di mana orang yang sakit parah dapat merasa sehat secara umum, meskipun paru-parunya rusak," katanya, seperti dilansir dari The Straits Times.

Baca juga: Indonesia Kembali Terima Bantuan Peralatan Medis dari Yayasan Temasek, Singapura

Setiap keluarga dapat mengambil oksimeter ini pada  5 Juli hingga 5 Agustus di lebih dari 300 gerai FairPrice, Sheng Siong, Giant, Cold Storage, Watsons, Unity, dan Guardian.

Mereka harus mempresentasikan selebaran di tempat tersebut, yang akan didistribusikan melalui kotak surat antara 28 Juni dan 3 Juli.

Tingkat oksigen darah antara 95 dan 100 persen dianggap sehat, sedangkan tingkat antara 90 dan 94 persen dianggap rendah.

Menurut Yayasan ini, mereka yang memiliki kadar oksigen darah rendah mungkin memerlukan oksigen tambahan dan disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter.

Tingkat oksigen darah di bawah 90 persen adalah "sangat rendah" dan perawatan mendesak di departemen Kecelakaan dan Darurat diperlukan.

Baca juga: Usul Bubarkan Kementerian BUMN, Ahok: Kita Bangun Semacam Temasek, Indonesia Incorporation

Halaman
12
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas