Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Penanganan Covid

Pidato PM Malaysia di Parlemen: Jangan Bertengkar dan Cari Kesalahan, Mari Bersatu Hadapi Covid-19

Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin mengajak parlemen tidak bertengkar dan mencari kesalahan, tapi bersatu menyelamatkan rakyat menghadapi Covid

Pidato PM Malaysia di Parlemen: Jangan Bertengkar dan Cari Kesalahan, Mari Bersatu Hadapi Covid-19
Yusof Mat Isa/Malay Mail
Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin berbicara kepada awak media selama kunjungannya ke pusat vaksinasi di Sunway Pyramid Convention Center di Petaling Jaya 27 Juni 2021. 

TRIBUNNEWS.COM, KUALA LUMPUR - Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin mengakui kekhawatiran masyarakat menyusul meningkatnya jumlah kasus baru Covid-19 belakangan ini.

Muhyiddin meyakinkan bahwa pemerintah melakukan segala yang bisa dilakukan untuk mengatasi masalah ini, termasuk meningkatkan tingkat vaksinasi negara itu.

"Malaysia adalah salah satu negara dengan tingkat vaksinasi tercepat. Benar, pemerintah ini tidak sempurna. Tetapi kebenaran lain adalah bahwa pemerintah saat ini tidak duduk berpeluk tubuh dan melihat rakyat menderita,” katanya dalam pidato di sidang parlemen, Rabu (26/7).

Ia mengatakan, pemerintah selalu bergerak maju dan bertindak menyelamatkan hidup dan mata pencaharian masyarakat.

“Yang penting kita tetap bersatu menghadapi masa-masa sulit ini. Kita tidak perlu bertengkar atau mencari-cari kesalahan karena di luar sana ada orang-orang yang menderita, ayah tanpa penghasilan, anak-anak menghadapi kesulitan, sementara garda depan terus memikul beban dengan rumah sakit di bawah tekanan,” katanya, seperti dikutip dari New Straits Times.

Baca juga: Malaysia Tak Akan Perpanjang Keadaan Darurat Setelah 1 Agustus, Parlemen Bersidang Tanpa Debat

Baca juga: Malaysia Catat Rekor 17.045 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi Tiga Hari Berturut-turut Saat Lockdown

“Mari bersatu padu, kita prajurit untuk mengamankan keberhasilan dalam setiap usaha,” katanya dalam pernyataannya oleh menteri saat rapat khusus sesi ke-3 DPR ke-14 hari ini.

Perdana menteri juga meminta warga Malaysia merangkul normal baru. Ia merujuk pada  penggunaan masker wajah, sanitiser, dan menerapkan kebersihan pribadi yang baik setiap saat dan ke mana pun mereka pergi.

“Saya juga mengimbau kepada masyarakat agar cepat mendapatkan vaksinasi. Apapun mereknya, vaksin tetap efektif di masa pandemi ini dan merupakan pendekatan terbaik untuk melindungi nyawa,” kata Muhyiddin.

Hingga kemarin, dilaporkan 17.317.553 dosis vaksin telah diberikan secara nasional di bawah Program Imunisasi Nasional (NIP) Covid-19 sejak dimulai 24 Februari lalu.

Menteri Kesehatan Dr Adham Baba, dalam posting Twitter-nya, mengatakan hingga kemarin, 5.519.845 penerima atau 16,9 persen dari populasi telah menyelesaikan kedua dosis vaksin.

Baca juga: Parlemen Malaysia Dilanjutkan setelah Ditangguhkan 7 Bulan, Tidak Ada Sesi Debat

Baca juga: Kasus Covid-19 Terus Bertambah, Malaysia dan Hanoi Vietnam Kembali Terapkan Lockdown

Halaman
123
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas