Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Israel Serang Jaur Gaza

Warga Palestina Tolak Jadi Penyewa dan Akui Kepemilikan Israel Atas Sengketa di Sheikh Jarrah

Empat keluarga Palestina menolak tawaran Mahkamah Agung Israel agar mereka jadi penyewa dan mengakui kepemilikan Israel atas lahan di Sheikh Jarrah

Warga Palestina Tolak Jadi Penyewa dan Akui Kepemilikan Israel Atas Sengketa di Sheikh Jarrah
AFP
Warga Palestina di lingkungan Sheikh Jarrah menghadiri sidang di Mahkamah Agung Israel di Yerusalem pada 2 Agustus 2021, tentang kasus keluarga Palestina yang terancam diusir pemukim Israel di Yerusalem timur yang diduduki. 

TRIBUNNEWS.COM - Mahkamah Agung Israel menunda keputusan banding atas kasus empat keluarga Palestina yang menentang perintah pengusiran dari rumah mereka di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur yang diduduki.

Penundaan keputusan karena empat keluarga Palestina menolak tawaran pengadilan agar mereka tetap sebagai penyewa yang dilindungi tetapi harus mengakui kepemilikan Israel.

Palestina mengajukan banding karena Pengadilan Israel sebelumnya menyetujui pengusiran empat keluarga untuk membuka jalan bagi pemukim Yahudi.

Pengadilan memutuskan bahwa rumah empat warga Palestina, yang terdiri dari total 70 jiwa, itu dibangun di atas tanah milik orang Yahudi sebelum Israel didirikan pada 1948.

Mahkamah Agung, yang menimbang upaya terakhir warga Palestina, menyarankan kesepakatan yang memberi status “penyewa yang dilindungi” namun mereka harus mengakui kepemilikan Israel atas rumah dan membayar sewa tahunan simbolis.

Baca juga: Amnesty International Minta Israel untuk Hentikan Penggusuran Paksa Warga Palestina di Sheikh Jarrah

Baca juga: Si Kembar Penentang Pengusiran Palestina di Sheikh Jarrah: Dibebaskan Israel

Namun warga Palestina menolaknya, dan Hakim Isaac Amit akhirnya menyatakan,” Kami akan menerbitkan keputusan nan”. Namun ia tidak menetapkan tanggalnya.

Hoda Abdel-Hamid dari Al Jazeera, melaporkan dari pengadilan di Yerusalem Barat, mengatakan hakim menawari keluarga Palestina opsi untuk menandatangani dokumen yang menyatakan bahwa tanah itu milik pemukim Yahudi.

“Sebagai imbalannya, mereka menjamin sewa rumah itu untuk tiga generasi berikutnya,” kata Abdel-Hamid.

“Mereka menekan kami untuk mencapai kesepakatan dengan pemukim Israel di mana kami akan menyewa dari organisasi pemukim,” kata Muhammad al-Kurd, satu di antara empat keluarga Palestina yang menjadi inti kasus ini.

“Tentu saja, ini ditolak,” katanya.

Baca juga: Geger Terbaru Palestina-Israel ; Apa yang Terjadi di Sheikh Jarrah Yerusalem Timur?

Baca juga: Ini Pernyataan Resmi Kedubes Palestina Soal Peristiwa di Sheikh Jarrah

Halaman
123
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas