Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Konflik di Afghanistan

Intelijen Inggris Akui Kecolongan Soal Pergerakan Taliban di Afghanistan

Artinya, pihak Inggris pada awalnya memprediksi bahwa Taliban baru bisa menguasai Afghanistan pada tahun 2022 mendatang.

Intelijen Inggris Akui Kecolongan Soal Pergerakan Taliban di Afghanistan
AFP
Taliban di atas kendaraan Humvee berparade di sepanjang jalan di Kandahar, Rabu (1/9/2021) untuk merayakan semua pasukan AS keluar dari Afghanistan. 

TRIBUNNEWS.COM, KABUL - Intelijen Inggris mengakui tidak menyangka Taliban berhasil menguasai Afghanistan tahun ini. Sama seperti AS, Inggris merasa telah gagal memprediksi pergerakan Taliban.

Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab,mengatakan dinas intelijen Inggris awalnya menilai bahwa Taliban baru bisa mengkonsolidasikan kendalinya atas Afghanistan beberapa bulan setelah negara-negara barat mengevakuasi pasukan mereka.

Artinya, pihak Inggris pada awalnya memprediksi bahwa Taliban baru bisa menguasai Afghanistan pada tahun 2022 mendatang.

"Mengingat penarikan pasukan berakhir pada Agustus, akan ada kemunduran yang stabil sejak saat itu, namun sangat kecil kemungkinan Kabul akan jatuh tahun ini," ungkap Raab dalam sesi darurat komite urusan luar negeri parlemen untuk membahas krisis di Afghanistan, hari Rabu (1/9/2021).

Baca juga: Amerika Tinggalkan Pesawat dan Helikopter Rusak, Taliban Marah dan Merasa Dikhianati

Melansir Reuters, Raab juga mengakui bahwa negara-negara Barat telah salah menilai kemampuan Taliban yang pada akhirnya mampu melakukan penggulingan kekuasaan secepat itu.

Penerbangan militer terakhir Inggris dari Kabul terjadi pada hari Sabtu (28/8) malam waktu setempat. Penerbangan tersebut sekaligus mengakhiri kekacauan selama dua minggu di mana tentara Inggris membantu mengevakuasi lebih dari 15.000 orang.

Dalam laporannya, Raab mengatakan bahwa begitu AS memutuskan untuk menarik diri dari Afghanistan, tidak ada lagi koalisi lain yang layak untuk meneruskan misi NATO tersebut.

Raab dikabarkan akan segera melakukan kunjungan ke kawasan tersebut untuk melakukan pembicaraan diplomatik dan keamanan, termasuk mengunjungi Pakistan untuk pertama kalinya sebagai menteri luar negeri.

"Ini adalah hari-hari awal untuk terlibat dengan Taliban. Mereka menunjukkan bahwa mereka dapat menyediakan lingkungan yang aman bagi pekerja bantuan jika mereka ingin menerima bantuan internasional," kata Raab.

Sumber: Kontan
Inggris merasa telah gagal memprediksi pergerakan Taliban

Sumber: Kontan
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas