Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
TribunNews | PON XX Papua
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Prancis Merasa Ditikam Dari Belakang, Tuduh AS Gagalkan Kesepakatannya dengan Australia

Prancis marah dan kecewa atas Aliansi Indo-Pasifik antara AS, Australia, dan Inggris yang membuat kontraknya dengan Australia dibatalkan

Prancis Merasa Ditikam Dari Belakang, Tuduh AS Gagalkan Kesepakatannya dengan Australia
JAY CRONAN / DEPARTEMEN PERTAHANAN AUSTRALIA / AFP
Gambar yang diambil pada 11 Februari 2019 dan dirilis oleh Departemen Pertahanan Australia ini menunjukkan Perdana Menteri Australia Scott Morrison (tengah) berjabat tangan dengan Menteri Pertahanan Australia Christopher Pyne (kiri) dan Menteri Pertahanan Prancis Florence Parly (kanan) setelah menandatangani Perjanjian Kemitraan Strategis kapal selam senilai 66 miliar dolar AS di Canberra. 

TRIBUNNEWS.COM – Kesepakatan pertahanan antara Amerika Serikat, Inggris, dan Australia membuat Prancis tersisih. Prancis menuduh Amerika Serikat telah menggagalkan kesepakatannya dengan Australia.

Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian mengatakan Kamis (16/9/2021) bahwa ia merasa sangat marah dan kecewa atas kesepakatan Aliansi indo-Pasifik itu.

Ia menilai pakta tersebut sebagai pelanggaran kepercayaan.

"Keputusan brutal, sepihak, dan tak terduga ini mengingatkan saya pada apa yang dulu dilakukan Trump," kata Le Drian kepada radio Franceinfo. "Ini tidak dilakukan di antara sekutu,” katanya, seperti dilansir dari  Al Jazeera.

Le Drian mengeluarkan pernyataan sehari setelah AS, Inggris,dan Australia mengumumkan kemitraan pertahanan Aliansi Indo-Pasifik, yang dijuluki Aukus.

Baca juga: AS, Inggris, dan Australia Umumkan Aliansi Pertahanan Indo-Pasifik Baru

Baca juga: Indonesia Prihatin dengan Rencana Australia Rancang Kapal Selam Tenaga Nuklir

Kesepakatan Aukus akan membantu Australia memperoleh kapal selam bertenaga nuklir dari AS.

Hal ini berdampak dengan keputusan Australia untuk membatalkan kontrak dengan Prancis yang disepakati pada 2016 lalu.

Kontrak tersebut adalah pembelian kapal selam bertenaga diesel Prancis bernilai puluhan miliar dolar AS.

Padahal baru dua minggu lalu, menteri pertahanan dan luar negeri Australia telah menegaskan kembali ke Paris tentang kesepakatan 2016 dengan pembuat kapal Prancis Naval Group, untuk menggantikan kapal selam Collins Prancis yang berusia lebih dari dua dekade.

Presiden Prancis Emmanuel Macron pun telah memuji kerjasama puluhan tahun di masa depan ketika menjamu Perdana Menteri Australia Scott Morrison pada bulan Juni.

Baca juga: Menhan Australia Temui Prabowo, Bahas Kerja Sama Industri Pertahanan Hingga Pendidikan Militer

Baca juga: RI Ajak New Zealand Jadi Jembatan Kerja Sama ASEAN dengan Negara Pasifik

Halaman
12
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas