Tribun

PROFIL 4 Kandidat Perdana Menteri Jepang yang akan Gantikan Posisi Yoshihide Suga

4 politisi veteran Jepang bersaing untuk menjadi pemimpin partai yang berkuasa LDP, yang nantinya akan menjadi perdana menteri selanjutnya

Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Arif Fajar Nasucha
PROFIL 4 Kandidat Perdana Menteri Jepang yang akan Gantikan Posisi Yoshihide Suga
Tribunnews.com/Richard Susilo | Mainichi | NHK
Calon perdana menteri baru Jepang. Dari kiri ke kanan, atas ke bawah: Taro Kono, Fumio Kishida, Seiko Noda, Sanae Takaichi. 4 politisi veteran Jepang bersaing untuk menjadi pemimpin partai yang berkuasa LDP, yang nantinya akan menjadi perdana menteri selanjutnya 

Seorang mantan menteri dalam negeri yang ultra-konservatif, Takaichi, memiliki pandangan revisionis yang sama dengan Abe tentang kekejaman masa perang Jepang dan sikap hawkish terhadap keamanan.

Dia secara teratur mengunjungi Kuil Yasukuni, yang mengabadikan penjahat perang di antara korban perang dan dipandang oleh China dan Korea sebagai bukti kurangnya penyesalan Jepang.

Kebijakan keamanannya yaitu mengembangkan kemampuan serangan pendahuluan untuk melawan ancaman dari China dan Korea Utara.

Takaichi memperkenalkan kebijakan "Sanaenomics" tentang pengeluaran pemerintah yang besar, serupa dengan kebijakan ekonomi khas Abe.

Sebagai seorang drummer di band heavy-metal dan pengendara sepeda motor saat mahasiswa, ia menyukai peran gender tradisional dan sistem keluarga yang paternalistik.

Ia juga kukuh mendukung suksesi hanya laki-laki di keluarga kekaisaran.

Pentingnya Pemilihan Ini bagi Masyarakat Jepang

PM Jepang Yoshihide Suga.
PM Jepang Yoshihide Suga. (Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo)

Pengunduran diri Suga yang mendadak, memungkinkan berakhirnya era dengan stabilitas politik yang tidak biasa bahkan di tengah skandal korupsi dan hubungan yang tegang dengan China dan Korea.

Suga telah menjadi kepala sekretaris kabinet untuk Abe selama hampir delapan tahun sebelum naik menjadi perdana menteri tahun lalu.

Pemilihan mendatang akan menentukan apakah partai yang memerintah Jepang dapat keluar dari bayang-bayang Abe, kata Masato Kamikubo, profesor ilmu kebijakan di Universitas Ritsumeikan.

Namun, sedikit perubahan yang diharapkan dalam kebijakan diplomatik dan keamanan Jepang, siapa pun yang menjadi perdana menteri, katanya.

Peringkat dukungan untuk Suga dan pemerintahannya menurun karena penanganannya terhadap virus dan desakan untuk menjadi tuan rumah Olimpiade selama pandemi.

LDP yang berkuasa berharap wajah baru dalam kepemimpinan dapat menggalang dukungan publik menjelang pemilihan majelis rendah yang harus diadakan pada akhir November, kata Tetsuo Suzuki, seorang jurnalis politik dan komentator.

Namun, dengan berakhirnya masa jabatan Suga setelah hanya satu tahun, ada kekhawatiran akan kembalinya "pintu putar" perdana menteri Jepang yang berumur pendek.

Bagaimana Pemilihan Berlangsung

Pemilihan ini hanya untuk anggota parlemen Partai Demokrat Liberal, bukan masyarakat umum.

Siapa pun yang menang kemungkinan akan menjadi perdana menteri berikutnya dalam pemungutan suara parlemen.

Pemungutan suara untuk perdana menteri diharapkan berlansung pada awal Oktober, karena LDP dan mitra koalisinya memegang mayoritas di kedua majelis.

Jika tidak ada yang mendapat mayoritas dalam pemungutan suara 29 September, pemenang akan ditentukan dalam putaran kedua.

(Tribunnews.com, Tiara Shelavie)

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas